"Ya Allah, jadikanlah hamba Mu ini mencintai orang beriman dan jadikanlah orang yang beriman mencintaiku."

(HR Muslim)

26 January 2012

Hadiah Hari Lahir

Bismillahirrahmanirrahim.

Alhamdulillah.

Allah izinkan untuk terus di bumi Nya. Allah masih sudi meminjamkan nikmat kepada kita. Usia sudah menjangkau 22 tahun, terasa sangat tua. Entah, tahun lepas tak terasa begitu tua tetapi kali ini terasa terlalu tua... Terlalu... Terlalu.

Pernah tak bila kita lakukan sesuatu, kita rasakan itulah peluang terakhir kita?

Pernah tak bila kita solat, kita rasakan itulah solat yang terakhir?

Pernah tak bila kita bertemu sahabat, kita rasakan itulah kali terakhir perjumpaan dengannya?

Pernah tak? Pernah tak?

Sebab itu, kita jarang sangat nak bersungguh-sungguh berusaha untuk melaksanakan dengan sebaiknya. Sama juga dengan kehidupan, kita 'tak rasa' ini sahaja peluang kita duduk atas dunia jadi kita tak bersungguh-sungguh berusaha untuk kehidupan 'di sana' yang kekal. Susah nak gemburkan 'rasa' cintakan 'dunia sana' sekiranya hati masih lagi terbuai dengan cinta 'sini', bukan nak cakap pada orang lain tetapi diri sendiri.


Hidup Satu Ujian.

Apa sahaja yang terbentang di depan mata, di dalam kehidupan adalah satu ujian. Ujian kepahitan, kita senang nak kenal pasti kerana memang yang pahit itu selalu menjadi kesusahan buat kita untuk mendepaninya tetapi ujian kesenangan, susah nak sedar bahasa kesenangan adalah ujian. Dalam kita tak sedar sebenarnya kita teruji, tetapi kita ambil sikap sambil lewa sahaja.


Macam masuk dewan peperiksaan, kita semua tahu yang kita sedang diuji, ujian kefahaman atas ilmu yang kita pelajari jadi sedaya upaya kita cuba untuk fahamkan segala pelajaran yang diajarkan supaya apabila mendapat kertas soalan, kita tahu bagaimana untuk menjawabnya.

Tapi, hidup ini tidak begitu. Kita tidak sedar bahawa sememangnya kita dalam dewan peperiksaan tetapi kita masih berseronok dengan itu dan ini, bila tamat waktu peperiksaan dan pemeriksa nak pungut semula kertas soalan, kita terpinga-pinga kerana kita tak sempat pun nak jawab hatta satu soalan kerana tidak sedar kita dalam dewan peperiksaan maka kita tidak sempat pun nak belajar untuk menjawab soalan-soalannya.

Moga-moga, diri kita... diri yang menulis dan diri yang membaca saling ingat mengingati antara satu dengan yang lain.

2 hari sebelum ulang tahun kelahiran yang ke-22, Allah izinkan untuk bertemu dengan seseorang. Awal-awal lagi dah rasa semacam.

"Lusa birthday adik kan? Nah, ini untuk adik."

Sampai di rumah, tidak terus membukanya kerana mengurusi si kecil. Malam, membuka dan terbeliak. Masha Allah. Terus simpan semula dalam kotak. Selang beberapa minit kemudian, buka semula dan gantungkan pada pintu bilik. Lama memerhati.

"Cantik!"

Wanita dan kecantikan, memang tidak boleh dipisahkan. Wanita dan perhiasan, adalah perkara biasa. Tetapi, kecantikan dan berhias-hias hanya pada tempat tertentu kepada orang yang tertentu sahaja.

Teringat pada teguran zauji mengenai tabarruj. Meski sudah menutup aurat dengan sempurna, keinginan wanita pada perhiasan dan kecantikan masih belum dipisahkan.

"Sebenarnya, nak berhias nak tunjuk pada siapa?"

Untunglah mereka yang masih bujang, tidak perlu membuang waktu untuk menghias diri lama-lama. Untung juga pada mereka yang sudah berkahwin, berhias sedikit untuk menyedapkan pandangan suami yang insha Allah akan menenangkan hatinya pastilah ada ganjaran dari sisi Allah apabila seorang suami redha kepada isterinya.

Menjelang penghabisan usia 21 tahun, sangkaan suami sudah diulit mimpi yang indah bersama penghuni syurga (Amir Solihin) rupanya sedang membaca. Dan, terkedu beberapa ketika apabila di tengah malam yang gelap zulumat, lelaki itu mengangkat kedua-dua belah tangan membaca doa buat si isteri yang terpinga-pinga. Mulut dengan pantas mengaminkan kesemua doa-doanya, hati rasa... "Allah, inilah hadiah yang paling membahagiakan." Cukuplah intisari doanya antara kami dan Allah.

Keesokan pagi, melihat talifon bimbit... Tersenyum dengan satu mesej.

"Hanya doa hadiah abi kepada anak-anak."

Tanpa sedar, ada manik-manik hujan dari kelopak mata. Teringat kata-kata pada suatu malam, sedang termenung sendirian mengingati kembara yang semakin pendek ini...

Dahulu, abi dan akhun juga ummi selalu terpaksa mendukung wanita ini. Dahulu, mereka bersusah payah dengan segala pengorbanan untuk wanita ini. Dahulu, dahulu, dahulu... Tertera satu per satu lakaran yang bermain. Sebak, sedih. Dahulu, mereka menjaga wanita ini dengan baik. Tetapi kini, Allah uji mereka dengan kesakitan namun tidak mampu untuk menjaga mereka...

"Berdoalah dik."

Sehingga usia 20 tahun, wanita ini masih didukung oleh mereka. Ya, masih berdukung. Kemudian, tiba pula giliran taklifan dan tanggungjawab berpindah dari seorang lelaki bergelar ayah kepada seorang lelaki bergelar suami. Mereka terpaksa mendukung, ya... mendukung. Namun, tidak sedikit pun perbuatan kebaikan yang mampu untuk membalas jasa-jasa mereka.

Termenung, hujan di luar semakin lebat namun hati di dalam sudah lama tenggelam dengan banjir.

Wanita ini ada impian, sedari sekolah rendah mahu menjejakkan kaki ke Ardhul Kinanah... Bumi Mesir. Namun, sehingga usia mencecah 22 tahun belum lagi Allah sampaikan langkah ini ke bumi Mesir. Apabila diberi peluang oleh Allah untuk melakukan sesuatu, disambut dengan tangan terbuka.

Buah tangan "Bicara Pedusi" dilakar di atas kerusi roda. Ditulis selepas pembacaan buku sirah Syeikh Ahmad Yasin (syahid, insha Allah). Syeikh Ahmad Yasin hanyalah seorang lelaki tua, berkerusi roda, fizikalnya tidak mampu mengapa-apakan manusia lain tetapi kata-katanya masha Allah mampu menghidupkan semangat dan menyalakan api perjuangan pada mujahid-mujahid agama. Kerana 'hebat'nya beliau, maka dia dibunuh dengan seketul bom yang dijatuhkan dari helikopter yang 'berselindung' dengan bunyi jet apache oleh zionis laknatullah.

Semangat membara, berkobar-kobar. Hasil kutipan penjualan "Bicara Pedusi" sepenuhnya akan disalurkan ke dalam Dana Syaqah (Apartment) bagi tujuan pembelian apartment untuk kemudahan pelajar Malaysia di Mesir.



Satu untuk awak
Satu untuk saya
Satu dengan satu jadi dua
Dua puluh dua tahun!

Kanvas Rindu.

Hati walang apabila suami tidak jadi menyambung pengajian master di Al-Azhar dan kursus fatwa di Darul Ifta', tetapi... dengan hadirnya "Bicara Pedusi" yang lahir di Mesir, kemudian dibawa ke Malaysia oleh Persatuan Mahasiswa Republik Arab Mesir (PMRAM). Bermacam-macam masalah yang menghalang sampainya mereka (buku-buku itu) kepada ana. Dan sehingga kini, RM 1 500 sudah disalurkan kepada pihak PMRAM hasil penjualan di Malaysia.
Jazakumullah khairan buat semua yang memberi sokongan.

Buku-buku masih berbaki, ana tidak mengharapkan keuntungan dari penjualan ini kerana sebelum dan sehingga kini ada saja mehnah yang datang menyapa kelancaran penjualan. 'Ala kulli hal, Allah sengaja menguji kesungguhan sahaja :)

Seorang kakak memberi e-mail panjang lebar, tersenyum dan tersengih. Hadiah... Hadiah bermakna dari seorang kakak.

Rasa begitu bermakna, zauji, abi, dua orang kakak, seorang sahabat mengingati hari lahir dengan doa yang begitu menyentuh hati :)

Tidak mengapa tiada orang yang mengingati hari lahir kita dengan ucapan-ucapan atau doa, kerana doa sahabat yang baik sentiasa mengalir buat sahabatnya tidak hanya pada hari tertentu.

"Nak kek ke?"

Ummi bertanya. Nak tergelak dibuatnya.

"Tak nak lah. Dah gemuk macam penguin ni. Dah tua-tua ni, tak nak la makan kek."

Sinonim hari lahir, ada kek. Tak nak! Tahun ini, hari lahir ada urat ketin dan es teler. Hehehe.


22 Tahun. Bukan Muda.

Kalau orang lain rasa 22 tahun masih muda, ana kena fikir berkali-kali untuk merasa masih muda. Peluang, Allah bagi sekali sahaja hidup atas bumi. Tujuannya hanya satu, beribadah. Dan, ibadah yang masih terkontang kanting tidak istiqamah ini terasa betapa 22 tahun itu perjalanan yang sangat pendek dengan amalan, kalau dahulu duduk di atas kerusi roda boleh menulis buku, kini setelah Allah izinkan kembali berjalan tidak ada lagi manuskrip yang baru.

Dia datangkan macam-macam ujian dan tarbiyah, sesuai dengan langkah perjalanan kaki ini berjalan. Dahulu, tarbiyyah yang Dia lenturkan berbeza dan kini mujahadah yang perlu diperkemaskan sangat berlainan.

Moga Allah pandu laluan perjalanan kaki ini kepada Dia. Merasakan inilah kali terakhir menconteng .:: HaRuMaN MaWaR ::. maka dihadiahkan sesuatu kepada kalian, sebenarnya ia merupakan hadiah dari Tuhan dengan asbab seorang insan kepada ana.

.... begitulah wahai adikku. Sahabat, memang kita ada pelbagai jenis sahabat. Tapi, bukan semua sahabat yang akan menarik kita kembali ke syurga, mencari keredhaan Allah. Bukan semua dik. Bukan semua...

Jadikanlah matlamat hidup adik untuk mencari keredhaan Allah. Pada mereka yang terleka dan terlalai, kita ingatkan mereka kembali dan pada sahabat yang sentiasa mengingatkan kita kepada Allah, maka, ikatlah dia di hati kita kerana dialah yang akan sentiasa mengetuk kepala kita apabila kita pula yang terleka dan terlalai.

Pusingkan semuanya kembali untuk mencari keredhaan Allah. Raikan ape jua, dan jadikan kita sebagai penyumbang kepada manusia untuk kembali mengingati Allah.



Wallahua'lam

Insyirah Soleha

Read more...

23 January 2012

Generasi Akan Datang

Bismillahirrahmanirrahim.

Kami selalu mengembara, rasanya Amir Solihin 'membesar' dalam kereta. Mengapa tidak, sedari dalam kandungan sehinggalah sekarang, sekiranya ada kesempatan pasti ana akan membontoti langkah zauj. Berjalan, melihat tempat orang, bergaul dengan masyarakat yang pelbagai latar belakang pendidikan dan macam-macam kerenah juga ragam manusia yang Allah temukan.

Peluang duduk di dalam kereta sementara tiba ke destinasi, selalunya akan ada soalan-soalan dari ana kepada zauj. Kadang-kadang, masa tersebut dihiasi dengan lawak jenaka untuk menghiburkan masing-masing. Mungkin kerana kami berbeza 12 tahun, jadi... kebudak-budakan ana akan 'neutral' dengan kedewasaan zauji. Alhamdulillah.

Natijahnya, Amir Solihin suka naik kereta. Kalau tak berjalan sehari, dipandang-pandang pintu. Resah tidak menentu, asyik berbunyi-bunyi sambil derap kakinya dihalakan ke arah pintu. Bila lapang, zauji 'bawa' Amir Solihin ter'congok' depan grill di rumah yang menghala ke arah jalan. Amir Solihin akan berpaut pada grill melihat kenderaan lalu lalang. Tidak mustahil, Amir Solihin boleh menjadi pakar kenderaan. Sekali imbas dah tahu kenderaan jenis apa kalau hari-hari kerjanya melihat kenderaan :P

Bila tengok Amir Solihin, timbul rasa susah hati nak membuka tv. Anak kecil ibarat bayang-bayang dari ibubapa. Apa yang ibubapa buat, maka mereka akan "copy and paste". Selalu teringat kata-kata ibu angkat;

"Bila terasa nak marah anak, berhenti sekejap. Salahkan diri sendiri dahulu. Sebenarnya, apa yang ibubapa lakukan memberi pengaruh kepada anak-anak."

Untuk melihat generasi akan datang, kita boleh melihatnya melalui generasi yang ada sekarang. Orang selalu kata, generasi sekarang sudah tidak berkualiti. Jadi, bagaimana untuk bermimpi akan ada manusia berkualiti pada masa akan datang. Ya...

Realitinya, tidak semuanya 'dirosakkan'. Ramai remaja yang sedang dalam 'pembikinan', mereka duduk di dalam bumi tarbiyah dan insha Allah mudah-mudahan akan lahir manusia (generasi) berkualiti pada masa akan datang dengan adanya mereka ini.

Kami mendiami kawasan elit (bukan kerana kami berharta), rumah-rumah di sini umpama istana. Pertama kali menapak, seram sejuk dibuatnya. Bayangkanlah dengan suasana yang mewah dengan limpahan harta dunia, ramai yang boleh lupa pada kehidupan mewah yang Allah janjikan di akhirat kelak. Ramai yang boleh lupa pada kelazatan bersenang-senang di akhirat apabila dihidangkan dengan kesenangan di dunia.

Namun, di celah-celah istana batu yang mereka huni... Kami rasa terharu, di samping mengumpul harta dunia mereka tidak lupa untuk melabur saham akhirat. Ada dikalangan mereka yang kesemua anak-anaknya hafiz al-Quran. Masha Allah. Ada beberapa keluarga yang mempunyai anak yang hafiz al-Quran.

Semasa cuti sekolah lalu, seorang bapa menghantar anaknya setiap hari untuk tasmi' hafalan al-Quran pada zauji... 2 minggu anak gadisnya yang hafizah al-Quran ditemani adik lelakinya tasmi' dengan zauji. Sebelum bermulanya penggal persekolahan sesi 2012, bapanya memaklumkan bahawa anak lelakinya (yang selalu menemani kakaknya tasmi') juga akan dihantar ke sekolah tahfiz, alhamdulillah.

Bila bertanya mengenai yuran sekolah tahfiz, dimaklumkan yuran bulanan sebanyak RM 750. Bagi kita yang bertaraf ekonomi biasa, jumlah tersebut sangat besar. Namun, untuk mereka yang Allah mewahkan dengan rezeki dunia melimpah, jumlah tersebut tidaklah sebesar mana dibandingkan dengan apa yang Allah dan berikan. Sebagai salah satu 'cara' bersyukur kepada Allah adalah dengan 'menginfaqkan' anak ke jalan Islam melalui pembelajaran, apabila sudah mantap dengan ilmu syariat Allah insha Allah mereka akan menebarkan nur kepada masyarakat.

Orang yang berfikrah dan islamik pun tidak ramai yang mampu (dari sudut mujahadah kewangan dan juga perasaan) untuk 'mencampak' anak-anak menjadi generasi al-Quran, namun mereka yang mungkin 'biasa-biasa' dan turn to Islam setelah mendapat kesedaran dan nikmat iman tidak mensia-siakan peluang yang Allah berikan yakni berusaha melorong dan mendorong anak-anak memahami dan mengamalkan syariat Islam.

Ya, tidak mustahil... Suatu hari nanti, anak-anak inilah yang akan berdakwah kepada keluarga mereka. Membawa keluarga kembali kepada syariat Islam dan menjalani kehidupan yang baik (selaras dengan panduan Quran dan Sunnah Rasulullah s.a.w.). Anak-anak ini jugalah akan membawa generasi akan datang kembali kepada al-Quran dan mengikut sunnah-sunnah Rasulullah.

Teringat apa yang disampaikan zauj,

"Ibubapa yang soleh solehah, insha Allah... Allah akan pelihara zuriat keturunannya."

Jelas di dalam al-Quran, Allah kisahkan di dalam surah al-Kahfi bagaimana seorang bapa yang soleh, Allah pelihara zuriat keturunannya.

Sesetengah kita bertanya, "kenapa beramal kerana mahukan anak yang soleh? Bukankah kita beramal ikhlas kerana Allah?"

Ikhlas atau tidak, itu urusan (hak) Allah untuk menentukannya. Apa yang kita mampu lakukan ialah menjadi qudwah (contoh) terbaik kepada zuriat (anak-anak), selebihnya serahkan kepada Allah untuk menjaga zuriat kita.

Rabbana hablana min ladunka zurriyyatan toyyibah, innaka sami'ud du'a.

Orang yang mendokong undang-undang 'sekular' juga tidak mahu anak mereka menjadi 'sekular' dengan program pendidikan 'sekular', lalu mereka hantarkan anak-anak ini ke bumi tarbiyyah agar mengenal syariat Allah. Apakah kita yang menghentam pendidikan 'sekular' tegar membiar anak-anak kita duduk di dalam acuan 'sekular', lalu kita menyalahkan orang lain?

Manusia... sentiasa diberi pilihan oleh Allah. Pilihlah antara dua; syurga dan neraka, kebaikan dan kejahatan, ilmu dan jahil... Nah, sekarang kita sama-sama fikir dan renungkan apakah kita sudah mempersiapkan diri untuk menyediakan generasi akan datang?

Wallahua'lam.


Ummu Amir

Read more...

18 January 2012

Pena Yang Tumpul

Bismillahirrahmanirrahim.

Hari demi hari berlalu, masa terus bergerak dan perjalanan kehidupan terus ke depan. Ada masa naik, ada masa menurun. Ada waktu terhibur dengan hidangan kehidupan dalam pelbagai bentuk 'rasa', ada waktu menjeruk rasa dengan segala apa yang terpaksa ditelan. Begitulah rencah sebuah kehidupan.

Sangat-sangat merindui untuk menulis sesuatu, namun sesuatu itu perlu dilupakan sepenuhnya apabila melihat ada yang jauh lebih besar dan jauh lebih utama yang perlu diutamakan. Kerana perjalanan sebuah kehidupan tidak statik seperti bertakungnya air di dalam kolam, bila terlalu lama terbiar akan terbiak jentik-jentik, lebih malang lagi apabila takungan air tersebut berjaya menternak nyamuk Aedes yang menatijahkan Denggi kepada manusia. Na'uzubillah.

Biarlah arus perjalanan kehidupan kita umpama air yang mengalir di sungai yang jernih. Sentiasa bergerak melalui liku-liku, ada waktunya terjun di lembah dan juram yang tinggi ada ketikanya tenang melalui celahan batu yang beraneka saiz. Dalam pelbagai bentuk perjalanan sekalipun, ia terus bergerak dan mengalir mengikut 'rentak dan irama'.

Tidak menulis bukan bererti tidak mahu menulis. Tetapi, 'sesuatu' itu yang lebih berhak untuk "dilakar dan ditulis" meski penuh dengan kelemahan diri. Pasti terselit pertanyaan demi pertanyaan, apakah 'sesuatu' yang menumpulkan rentak tari dan pena, lama sungguh .:: HaRuMaN MaWaR ::. tidak menyiram bunga-bunga mawar dan banyak pula kelopak yang jatuh ke bumi dek kerana layu tak bersiram oleh tuannya.

'Sesuatu' itu adalah Amir Solihin. :)

Waktu tidurnya sudah semakin pendek berbanding semasa awal dilahirkan, diwaktu tidurnya pastilah ruang terbaik untuk melunaskan kerja-kerja rumah. Menjadi seorang surirumah sepenuh masa bersama seorang mujahid kelihatannya mudah namun seringkali Si Tempang ini terkial-kial menguruskan diri. Di waktu tidur Amir Solihin, harus segera memasak dan buat apa sahaja yang memerlukan diri untuk konsentrasi. Apabila bangun dari tidur, Amir Solihin meminta perhatian untuk bermain-main.

Meniarap, berguling sendiri, bergerak ke depan, bergerak ke belakang, menyebut "Ma, Ma, Ma", gigit jari, mimik muka yang pelbagai, menggeleng kepala, memuncungkan mulut.

Keletah-keletah yang sedikit sebanyak membuatkan ana tidak sampai hati untuk membiarkan Amir Solihin menyendiri bagi melepaskan 'ketagihan' menulis. Yaaa... Blog persendirian juga semakin sepi, sudahlah monolog sepi, akhirnya benar-benar kesepian :P

Amir Solihin anak yang baik, tidak banyak kerenah (orang yang kata) meskipun sedang sakit tetapi apabila sudah sampai ke tahap tidak mampu menahan sakit maka seharian jugalah ummi terpaksa mengendong Amir Solihin seperti kangaroo. Hari ini, ummi menjadi kangaroo dek kerana Amir Solihin kurang sihat.

Semalam Amir Solihin disuntik dos ketiga Hep B. Mungkin tidak sedap badan selepas disuntik, tambahan pula perutnya kembung kerana ummi lewat makan dan Amir Solihin tak mahu makan gara-gara lidahnya dipenuhi dengan ulser! T_T


(Amir Solihin belajar berenang bersama abi di D'Lagos, A'Famosa)

3 kali ana memasak bubur untuk Amir Solihin. Kali pertama dengan cara A, kali kedua tukar jadi cara B dan kali ketiga dengan cara C. Semuanya tak jalan, buntu. Penat mengendong Amir Solihin, sakit belakang mencucuk-cucuk sehingga ke kaki membuatkan ana turut moody. Ini tak kena, itu tak kena. Amir Solihin masih menangis dan terus bersungguh-sungguh menangis :)

Akhirnya, tengok saja Amir Solihin dan diam tak tahu nak buat apa. Sudah puas memujuk, tidak terpujuk. Amir Solihin lapar tetapi mulutnya sakit, hanya mampu untuk minum susu saja. Ana pun dah rasa kering kontang sebab tak sempat nak makan. Amir... Amir...

Selepas Amir Solihin kembali tenang (selepas mandi petang) apabila diberi makan (dengan paksa), berbual dengan beliau yang melentokkan wajah ke dada ana.

"Amir Solihin anak yang baik, dia budak soleh. Ummi bukan marah Amir, ummi sedih sebab Amir tak nak makan. Mulut Amir sakit ye, Ummi dah bagi ubat kan. Nanti mulut Amir baik, Amir makan bubur banyak-banyak ye. Sian Amir, sakit ye..."

Dan, akhirnya... Mujahid kecil itu tertidur jua dan ummi mengasah pena yang sudah berkarat. Selamat malam bulan, selamat malam bintang.

"Yela, haritu akak ngata adik takut nek moto, akak suh adik lari pecut lagi laju dari nek moto. Jadi, adik yang semput tak mampu nak memecut, lalu adik buat keputusan untuk selalu membaca (walau tak pecut mahupun memecut) dengan santai. Oh rupanya masih juga laju... huhuhuhu.

Kak... Sesungguhnya dihati ini dikau saja yang bertakhta dijiwa, lalalala. Eh eh, salah tajuk dah ni. Huk huk huk.

Hidayah itu milik Allah! "

Tiba-tiba, tangan ni menolak tetikus di tepi komputer ribanya, hanya ingin mmbaca notification coment teratak dahulu..tersenyum..

Terhibur dengan mesej ini. Terima kasih wahai Kakak!

Ma'assamah! Insha Allah :)


(Sukanya Amir Solihin mandi 'bath tab' besar punyaaaaa)

Read more...

12 January 2012

PROMOSI : Perfume Imam Muda Nazrul

Bismillahirrahmanirrahim.


Aromatheraphy perfume.

Pertama di Malaysia, wangian berasaskan pati herba Nilam yang bertindak sebagai daya pengikat (fixactive) minyak pati lain.

Kebaikannya :

Boleh dibawa beribadah.
Berkualiti tinggi.
Tahan wangian (24-48 jam).
Bebas dari unsur binatang.
Tidak melekit dan berminyak.
Menangani sakit kepala.
mengimbangi tekanan emosi dan stress.
Merawat insomnia.

Insha Allah baik, buatan Malaysia dan keluaran Muslim.

Boleh dijadikan hadiah kepada yang tersayang, kaum kerabat, sahabat handai sempena ulangtahun kelahiran, pertunangan, perkahwinan :)



"Romantic Couple"
Rm 59.90
(2 botol pewangi yang berbeza haruman)



"For Men"
RM 24.90


"For Women"
Rm 24.90


"For Young"
RM 19.90


PROMOSI PENGENALAN
POS ADALAH PERCUMA
sekiranya membeli satu set "Romantic Couple"
atau
mana-mana 3 perfume
"Men", "Women", atau "Young")

Pengedar dan agen diperlukan. Berminat untuk menjadi pengedar atau agen? Sila dapatkan keterangan lanjut melalui facebook Insyirah Soleha atau Saif Azuran atau e-mail kepada niqobgirl[at]yahoo.com :)

Read more...

04 January 2012

Ayuh Ke Mari..!

Bismillahirrahmanirrahim.


Kuliah Maghrib bersama Imam Muda Nazrul.


Pada 7 Januari 2012.


Bertempat di
Surau Al-Ittihadiyyah,
Seksyen 9 Shah Alam
.
(Berdekatan dengan Hotel Concorde Shah Alam/Masjid Negeri Shah Alam)


Kuliah diadakan selepas solat Maghrib, insha Allah.


Tajuk yang akan dibawakan,


Keluarga Muslim Abad 21 :
"Cabaran dan Harapan"



Anda dijemput hadir untuk sama-sama menadah ilmu.


Salam,
Insyirah Soleha

Read more...

aSkiNg sOuL

Feeling alone?
Innallahha ma’ana

Saw evil act?
Inni akhafullah

Wishing something?
Fa’iza ’azamta fatawakkal’alallah

Missing somebody?
Ma fi qalbi ghairullah.

... syukran ...

Free Hit Counter Syukran 'ala ziarah ^_~

Silent Home

Silent Home
Bila emosi mengunci hati, lalu lahirlah ayat-ayat sepi sebuah monologku merentasi perjalanan menuju Rabbi :)

  © Template Lar Doce Lar por Emporium Digital Graphics Jenny's Grandchild and Irene's Corner

TOPO