"Ya Allah, jadikanlah hamba Mu ini mencintai orang beriman dan jadikanlah orang yang beriman mencintaiku."

(HR Muslim)

29 March 2011

Tenang Selepas Berkahwin

Bismillahirrahmanirrahim.

Seorang ukhti berpangkat "adik" berinteraksi dengan ana menerusi facebook. Sabar beliau menanti balasan mesej dari ana, dan ana tersenyum membaca mesej yang diberikan kepada ana. Usianya baru menginjak 18 tahun dan baru-baru ini selamat menjadi isteri kepada seorang pemuda (yang soleh, insya Allah). Apa yang membuatkan ana tersenyum meleret apabila beliau bercerita dan berkongsi perasaan dengan ana, mungkin kerana beliau merasakan ana juga kahwin di awal usia jadi beliau selesa untuk meluahkan hatinya kepada ana.

Dia ditunangkan oleh keluarga atas dasar pilihan keluarga. Memberontak, itu perkara biasa apabila seseorang merasa terpaksa melakukan sesuatu. Adik ini juga begitu, hatinya berombak apabila terasa dipaksa untuk berkahwin seawal usia 18 tahun dengan pemuda pilihan keluarga. Namun, yang membezakan dia dengan remaja lain adalah dia muhasabah dengan panduan iman. Setelah mengikut kehendak keluarga untuk bertunang, hatinya kian sukar untuk menjaga dan menghafaz al-Quran.

Kepada sahabiah solehah yang sudah peroleh syahadah hafizah Quran diajukan persoalan hatinya, maka sahabiah solehah tersebut memberi saranan agar segera berkahwin untuk menjaga hati. Maka, adik ini memberitahu walidnya akan perihal hatinya yang sukar untuk menghafaz al-Quran setelah bertunang. Akhirnya, rencana untuk berkahwin akhir tahun bertukar segera apabila walidnya menikahkah mereka baru-baru ini. Alhamdulillah.

Ana selalu mengulang... "Bila dah jodoh, Allah pasti akan permudahkan meskipun sebelum tu terlalu banyak ranjau dan duri. Tapi, bila Allah nak jodohkan seolah-olah semuanya jadi mudah."

Disebalik pemberontakan jiwa, akhirnya dia peroleh ketenangan yang sebelum ini tidak dirasai. Tenang setelah diijabkabulkan dengan pemuda tersebut. Hafazan semakin mudah dan hati tidak lagi bergelumang dengan ombak dan pasir.

Kadang-kadang, manusia takut untuk melaksanakan perintah Allah kerana bimbang tidak dicukupkan rezeki seperti yang diharapkan. Manusia takut untuk menghindari maksiat kerana bimbang dirinya akan menjadi 'tidak laku'. Maka, memilih untuk bercinta dan 'mengenali hati budi' masing-masing sehingga akhirnya kecewa dengan harapan yang palsu.

Tidak mudah apabila membuat keputusan untuk berkahwin apatah lagi pada usia yang muda. Sifat keanak-anakan si perempuan yang masih tebal, kurangnya pengalaman dalam mentadbir urusan hati (merajuk), kurangnya kesabaran dalam melayani kerenah suami dan pelbagai kekurangan diri. Tanpa sedar, sebenarnya berkahwin adalah proses tarbiyyah (didikan) yang berterusan.

Suami yang soleh dan berilmu akan mendidik isteri mengikut acuan al-Quran dan sunnah Nabi. Suami yang tugasnya sebagai PENDIDIK perlulah sentiasa memainkan peranan dengan bijaksana. Isteri yang bersifat keanak-anakan, perlulah ditegur dengan hikmah dan ditarbiyyah dengan kasih-sayang. Isteri yang mudah merajuk, usahlah dilayan rajuknya sehingga isteri merasakan merajuk adalah solusi terbaik untuk mendapat perhatian suami. Isteri yang tidak sabar dengan kerenah suami, maka suamilah yang perlu mengurangkan kerenahnya yang keanak-anakan agar isteri akan menjadi lebih matang sesuai dengan usia perkahwinan.

Bila ada sahabat yang mahu melangsungkan perkahwinan, dan adik ini yang berkahwin di usia yang muda... Memang ana tidak ada pengalaman dalam kehidupan rumahtangga tetapi, ana tidak mahu terlepas untuk berkongsi rasa.

BERSYUKURLAH kerana Allah telah memilih kita untuk menjadi seorang isteri kerana di saat ini masih terlalu ramai wanita solehah yang menanti detik-detik untuk menjadi seorang isteri tetapi mereka diuji oleh Allah, bukan kerana Allah membenci tetapi untuk meningkatkan lagi ilmu dan amalan mereka supaya setelah menapak di gerbang rumahtangga mereka lebih bersedia dari kita yang berkahwin di awal usia.


Ramai sahabat yang menanti untuk dilamar oleh lelaki yang soleh, namun kerana KURANGnya lelaki berkualiti (soleh) pada zaman ini menyebabkan ramai wanita yang tidak berkahwin dan ada pula yang memberi seribu satu alasan untuk menangguhkan perkahwinan. Setiap orang diberikan ujian tetapi ujiannya tidak sama. Tetapi, pokoknya sama ~ ujian adalah tarbiyyah dari Allah. Setelah berumahtangga, banyak lagi ujian-ujian yang jauh lebih besar akan ditempuh bersama pasangan berbanding sebelum berkahwin.

Jadikanlah ujian-ujian sebelum berkahwin sebagai wasilah untuk muhasabah diri dan medium untuk melentur hati agar bersedia untuk menggempur badai di alam rumahtangga kelak. Setiap ujian yang datang, apabila diterima dengan hati yang dipandu dengan iman, akal yang diletakkan dibawah rasional dan merasa adanya Tuhan insya Allah kita akan sentiasa melihat ujian adalah hadiah untuk menggerakkan diri menjadi lebih produktif berbanding semalam :)

"Sentiasalah bersedia untuk belajar berubah."

Pesanan ana kepada sahabat-sahabat yang mahu melangkah ke marhalah perkahwinan. Sebenarnya bukan sahaja kepada mereka yang ingin berkahwin tetapi kepada semua individu perlulah ada sikap bersedia untuk belajar berubah kerana pengalaman yang dilalui hasil rencam ujian tidak akan bermakna apabila kita memandang dengan sia-sia, sebaliknya sentiasa bersedia untuk belajar berubah kearah positif akan melentur pemikiran kita menjadi lebih matang sesuai dengan bertambahnya usia kita dari sehari ke sehari.

Jangan takut untuk berkahwin kerana Allah, insya Allah... Allah pasti akan membantu untuk menghadapi kesulitan. Belajarlah menggantung harapan kepada Allah, siapa lagi yang kita harapkan kalau bukan kepada Allah? Belajarlah tawakkal kepada Allah, kerana Allah sangat menyukai orang yang bertawakkal kepada Dia ^_~

Saidatina Aisyah juga berkahwin di awal usia, beliau juga bersifat keanak-anakan dan Rasulullah menjadi suami yang melentur (mentarbiyyah) dengan hikmah. Meskipun berkahwin di usia yang muda, ia tidak menjadi penghalang kepada Saidatina Aisyah untuk menjadi isteri yang berpotensi bahkan diantara isteri-isteri Nabi, Saidatina Aisyah yang paling faqeh. Malah, kalau dikumpulkan seluruh wanita tidak akan mampu untuk menandingi kepintaran Saidatina Aisyah. Belajarlah untuk mencontohi beliau, bukan usia penghalang kematangan tetapi menggilap keupayaan dan potensi diri :)

Wallahua'lam.

Insyirah Soleha.

Read more...

28 March 2011

Murah Rezeki

Bismillahirrahmanirrahim.

Mengimbau memori sebelum-sebelum ini. Entah kenapa, minggu lepas teringin nak minum air zam-zam dan dua hari kemudian balik dari surau Abang bawa segelas air zam-zam, katanya ada orang baru balik dari Mekah. Alhamdulillah. Nikmatnya meneguk air zam-zam, kalau minum dengan ais lagi la terasa nikmatnya, hehe.

Haritu, nak makan satey juga-juga-juga dan tunggu Abang balik surau nak ajak makan satey tapi Allah gantikan dengan rezeki yang lebih baik ada orang beri mee goreng pada Abang, jadi balik dari surau tak jadi la nak keluar makan satey sebab dah kenyang makan mee goreng. Alhamdulillah.

Sehari kemudian, ada 2 orang teman Abang yang baru balik dari Yaman datang ke rumah (Sungai Buloh) dan menginap satu malam di sini. Dah lama tak refill barang dapur jadi tak tahu nak masak apa, Abang kata makan di luar je lah. Jadinya, lepas kuliah Maghrib dan solat Isyak Abang bawa makan di Tree Steak House, Nasi Goreng Chef. Errr... Dalam perjalanan balik rumah, sahabat Abang sms ajak makan capati. Aduh! Dah lama sungguh mereka duk ulang "capati, capati" dalam facebook sampaikan ana duk terbayang-bayang capati. Abang tanya nak ikut ke makan capati, jawabnya tak nak sebab dah kenyang. Lagipun Men'S Outing (Abang, 2 orang kawan balik dari Yaman dan seorang kawan di Sungai Buloh) malas la nak ikut sama.

Esoknya nak hantar 2 teman Abang yang balik dari Yaman nak balik ke Kelantan, mereka naik keretapi di KL Sentral. Jadi, kami keluar rumah lebih awal (sentiasa jadi co-pilot mencari jalan yang lurus untuk pulang ke rumah :p) dan Abang singgah di Restoran Jejantas Sungai Buloh makan satey. Ana duduk semeja dengan Abang, dan kawan-kawan Abang duduk meja yang lain. Setiap kali makan satey, mesti berlumba dengan Abang dan pastinya ana yang sentiasa kalah. Alhamdulillah.

Hari Khamis, 'merengek' nak makan durian tapi port yang selalu beli durian tu tak buka gerai pula. Hari Jumaat, bila solat Jumaat abi belikan durian dan Abang yang memilih durian. Huhu, makan dengan tidak sedar diri sehingga abi warning takut baby melompat-lompat kepanasan. Tak lama lepas tu, memang baby menggelupur. Aduh, kesian baby...

Dah 2 minggu asyik ulang pada Abang nak makan Roti Pisang. Kali pertama order Roti Pisang, Abang tercengang membayangkan apa itu Roti Pisang. Hehehe. Roti Pisang adalah Roti Canai yang diletakkan pisang maka terhasillah Roti Pisang, yum yum! Makan pula dengan kuah dal & kari banjir, pergh!! Abang tengok ana makan dengan penuh pelik, akhirnya geleng kepala je. Hik hik. 6 tahun duduk Pakistan pun tak pernah tengok orang makan macam ana makan, 'lebih teruk' dari Pakistani.

"Makan roti saja pun dah sedap, pisang dah manis la."

"Ish, tak rock la kalau tak ada kuah dal & kari." (banjir pula tu!)

Abang geleng kepala. Ummu Amanina pun cakap "tak sedapnyaaaa" makan Roti Canai+Pisang ditambah dengan kuah dal & kari. Hehehe, nak buat macammana dah sedap di lidah ana.

Selalu je macam tu, bila terlintas nak makan apa-apa kalau bukan hari ini atau esok, mungkin lusa atau tulat atau bila-bila ada je orang yang bagi. Rezeki bukannya datang bergolek, bila kita minta terus dapat tetapi rezeki diberi mengikut keperluan kita. Masya Allah, hebat perancangan Allah.

Semalam, Abang tinggalkan ana di rumah sahabatnya. Abang dan sahabat pergi ke Bangi berjumpa dengan kawan-kawan (Men'S Outing) dan ana malas la nak ikut sebab dah 'puas berjalan' hari Sabtu. Hehehe. Ummu Amanina beli Sup Daging, betapa pemurahnya Allah... Baru je teringat nak makan Sup Daging. Maka, makanlah kami Sup Daging tersebut. Alhamdulillah. Lepas dah rehat-rehat sejenak, dalam jam 6 petang mulalah Women'S Outing pula! Sebelum tu dah bagitahu Abang nak pergi rumah sahabat Abang...

SMS pada Abang, dan Abang izinkan. SMS pada zaujah sahabat Abang pula... Ummu Amanina terpinga-pinga bila talifon Abu Amanina, terus Abu Amanina cakap "Ok, Ok. Pergilah" terus letak talifon. Ana senyum je, baru je 2 minit sebelum tu ana SMS pada zauji itu yang Abu Amanina terus cakap macam tu. Hehe, kesian Ummu Amanina terpinga-pinga, belum cakap lagi zauj dia dah izinkan.

Sampai di rumah sahabat zauji, kami dihidangkan teh panas dan Blueberry Muffin. Masya Allah, baru je sehari sebelum tu bercadang nak beli Strawberry Muffin tapi rasa muak nak makan dek kerana perut dah kenyang dengan Strawberry with Cream. Rupanya, Allah nak gantikan dengan yang lain. Rasa cheese tapi tak buat muak bila makan, insya Allah akan di order kemudian. Kalau ada sesiapa nak order Blueberry Muffin (dan macam-macam lagi), boleh la cuba di Sholef's Bite :)

Kemudian, zauji dan Abu Amanina terus ke rumah sahabatnya (dimana kami berada) tapi tuan rumahnya (Abu Soleh) tak ada, zauji tak masuk rumah pun. Kemudian, adik kepada Ummu Soleh keluar dari rumahnya maka kami pun panggillah zauji masuk ke rumah. Kawan zauji (Abu Soleh) tak ada, semua muslimat. Bila adik Ummu Soleh boleh join, maka Abang pun dapat merasa Blueberry Muffin. Hehe. Ana siap minta nak bawa balik muffin T__T

Inilah jadinya bila suami-suami meninggalkan para isteri, dah jadi Geng Muslimat pula kami bertiga (ana, Ummu Amanina & Ummu Soleh) di Sungai Buloh. *lol*

Hasilnya, hari ini ana sakit tekak yang mengilhamkan ana berbual dengan menggunakan bahasa antarabangsa (bahasa isyarat) dengan Abang dek kerana demam. Hehehe... Puas hati berjalan sampai demam (tak nak mengaku sebab makan durian). *sigh*

Dan Kami naungi kamu dengan awan, dan Kami turunkan kepadamu "manna" dan "salwa". Makanlah dari makanan yang baik-baik yang telah Kami berikan kepadamu. Dan tidaklah mereka menganiaya Kami, akan tetapi merekalah yang menganiaya diri mereka sendiri. (Al-Baqarah : 57)


Insyirah Soleha

Read more...

24 March 2011

Secebis Pengalaman Itu

Bismillahirrahmanirrahim.

Seputar kenangan ditumpukan pada 'pengalaman itu', pada hari Jumaat yang lalu mengalami sakit belakang yang sudah lama tidak bertandang. Alhamdulillah, tidak memerlukan pil penahan sakit sepanjang kehamilan. Hanya minta zauji bacakan ayat-ayat Syifa' untuk mengurangkan kesakitan. Maka, setelah kesakitan beransur pergi ana menyediakan bahan-bahan makanan untuk kami berkelah di Ulu Yam bersama dengan teman-teman dan anak-anak muridnya.


Karipap, Bihun Goreng ala Singapura dan keropok. Itu menu yang kami sediakan untuk sarapan pagi di Ulu Yam. Menu untuk makan tengah hari disediakan oleh teman. Alhamdulillah, bila sudah membahagi tugas tidaklah banyak keperluan yang perlu dibawa.

Pada Jumaat malam, balik dari kuliah Maghrib yang mana solat Isyaknya jam 10 malam *sigh* zauji tolong gorengkan karipap dan keropok. Pada hari Sabtu, setelah solat Subuh ana terus menggoreng bihun. Memandangkan segala bahan sudah siap ditumis pada malam sebelumnya, ana hanya perlu 'melepaskan' bihun dan sayur ke dalam kuali. Ternanti kelibat zauji yang tak nampak bayang-bayangnya, rupanya terpaksa menggantikan ustaz yang mengajar kuliah Subuh tetapi tidak dapat hadir. Terhasillah bihun yang tak cukup masin dek kerana tak larat dah nak menggaul :P

Alhamdulillah, selesai memasak dan menyiapkan segala keperluan. Salin pakaian dan masuk dalam kereta. Perlu ke madrasah untuk mengambil anak-anak murid sahabat zauji dan kami konvoi ke Ulu Yam.

Suasana yang redup dan nyaman di pagi hari, terasa segar dikelilingi pokok hijau. Sarapan kami di atas wakaf yang disediakan, selepas memasak bihun terasa seperti tidak cukup namun Allah cukupkan kami dengan rezeki Nya. Bihun masih bersisa sehingga akhir dan kami minta budak-budak bawa balik ke madrasah. Bihun terlalu banyak untuk kami berdua habiskan, jadi minta mereka tolong habiskan dan basuh periuk sekali. :P


Hidung mula berhingus, selesema. Mungkin kerana bermain air sungai yang sejuk tapi tidak sesejuk air di Lata Iskandar. Melihat si kecil Amanina yang leka bermain air, ana tambah seronok nak mengusik Amanina dengan memercikkan air tetapi bukannya dia takut malah suka.

Pulangnya... Zauji sudah keletihan, ana menggagahkan diri untuk tidak melelapkan mata. Keesokan harinya pada hari Ahad... Tereng teng teng... Selepas Subuh sudah masak nasi dan lauk. Awal lagi sudah makan nasi (kira set kombo sarapan dan makan tengah hari :P) dan akhirnya terdampar kelelahan, zauji menyiapkan assignment dan ana ketiduran seharian. Bangunnya, perasan sesuatu yang 'tak kena' pada diri.

Akhirnya selepas solat Asar, dengan perasaan yang sukar nak diungkapkan bila zauji ajak ke klinik terus angguk setuju dan zauji talifon klinik sementara ana salin pakaian. Seketika itu, perasaan yang bercampur dan dicampur pula dengan kanak-kanak yang bergaduh di ruangan klinik terasa mahu menangis pun ada.

Bila berjumpa dengan doktor, dan maklumkan tentang keadaan diri yang 'tak kena' terus doktor buat ujian ultrasound untuk melihat status bayi. Alhamdulillah. Dari perasaan yang 'rojak' akhirnya menjadi sedikit tenang apabila melihat si kecil yang sedang sangat aktif. Doktor pun jadi geli hati melihat gelagat si kecil di dalam rahim. Bila ditunjukkan bahagian kaki, maka si kecil pun mengangkat kaki untuk bermain. Bila ditunjukkan bahagian tangan, maka si kecil pun mengangkat tangan. Kepala, jantung dan pergerakannya normal.

Masya Allah. Siapa yang mengajarkannya untuk menggerakkan kaki dan tangan kalau bukan Allah?

"Sihat je anak engkau ni, aktif je dia main. Saya rasa baby OK cuma saya sarankan kamu pergi hospital la untuk check. Uri jauh sangat ni."

Mendengar perkataan "hospital", mungkin doktor tidak mahu menakutkan ana jadi beliau pun berkata-kata seperti tiada apa-apa yang serius. Huhu, takut sebenarnya mahu ke hospital. Tapi, bila doktor buat surat untuk refer ke hospital dan zauji pun memujuk maka selepas selesai urusan di klinik terus menuju ke hospital. Pergi ke ruangan Kecemasan, beliau suruh ana terus ke Dewan Bersalin. Phew!

Soal itu, soal ini. Tukar kain dan menunggu doktor. Sementara itu, sempat melihat gelagat ibu-ibu yang menanti untuk melahirkan anak dalam kandungan. Memerhati dan hati terasa macam bunyi *gedebuk gedebuk*. Dah la handphone ditinggalkan pada zauji, jadi ana tak tahu nak buat apa duduk di situ.

Mahu solat Maghrib, jururawat suruh ana baring diam-diam. Sebenarnya mahu melarikan diri dari keadaan tersebut, solat adalah terapi yang terbaik -pilihan yang ada- tetapi bila disuruh baring diam-diam, maka ana pun berdiam diri. Melihat seorang ibu yang sudah hampir melahirkan, menjerit memanggil jururawat. Ana buat muka seposen melihatnya. Selang beberapa puluh minit, seorang ibu yang sudah tidak tertahan menanggung kesakitan minta dibawa segera ke ruangan bersalin.

Dan seseorang itu menggamit hati ana, mata asyik melihatnya dan hati terasa kagum dengan beliau. Mukanya sudah merah padam menahan sakit tetapi sedari tadi beliau sentiasa tersenyum melihat ana.

"Merah dah muka tu, dah sakit sangat ye?" Jururawat tanyakan kepada ibu tersebut.

"Boleh tahan lagi ni." Dia masih tersenyum.

Selama itu juga beliau kekal tersenyum sehinggalah jururawat meminta beliau supaya baring. Selepas itu, beliau terus baring dan tak bangun-bangun lagi. Ana sangat yakin sekali, kesakitannya semakin kuat dan kerap! Selang beberapa minit, beliau maklumkan air ketubannya sudah pecah kerana terasa basah. Dan ana, masih menunjukkan muka seposen. Jururawat mahu memeriksa keadaannya sebelum dibawa ke ruangan bersalin, namun... aksi cemas berlaku.

"Kak, baby dah nak keluar ni."

"Ha????" Jururawat kelam kabut dibuatnya.

"Cepat kak..."

Dan, tidak ana dengar selain ungkapan "Allah, Allah, Allah" yang keluar dari bibirnya. Ana lihat mukanya yang merah padam dan setia dengan senyuman tadi sudah bertukar, air matanya hampir menitis dan rona wajahnya bertukar. Sungguh, pengalaman yang secebis itu mendidik iman.

Beza diantara mereka yang BERIMAN dan mereka yang TIDAK BERIMAN amatlah ketara, disaat kesakitan yang teramat tiada ungkapan yang keluar dari lidah orang beriman selain menyebut nama Allah. Di saat insan-insan lain meraung dan menjerit menahan kesakitan, insan beriman tenang dengan memadukan keyakinan kepada Allah kerana dia amat yakin hanya Allah yang mampu membantunya dalam apa jua keadaan. Andai saat kesenangan, dia lalai mengingati Allah apakah dia akan mudah mengingati Allah saat genting seperti itu?

Jam menunjukkan angka 9.00 malam, ana pandang ke sisi ana. Seorang remaja berusia 16 tahun yang hamil di luar nikah sedang mengerang kesakitan untuk melahirkan bayinya. Lebih menyedihkan lagi, beliau sudah mula sakit sejak dari jam 1.30 pagi lagi...! Sekarang, jam sudah angka 9.00 malam dan kondisinya begitu lembik. Mendengar kata-kata doktor, ana hanya mampu mendoakan beliau akan insaf dan mengambil pengajaran dari apa yang dilaluinya pada hari tersebut.

"Abang, bukannya senang nak bersalin. Macammana la orang boleh mengandung luar nikah berkali-kali?"

"Entah, mungkin dia rasa macam buang air besar je kot. Dia lebih melihat kepada nikmat bila buat maksiat, tak fikir dah kesan dari perbuatan tu."

"Em, macam orang buang air besar. Lepas tu, dia makan semula... Dia buang air besar pula ye?"

Bila doktor selesai dengan kerjanya, lega sungguh apabila doktor tidak menahan ana di dalam wad. Dibenarkan pulang pada malam itu juga, jam 9.20 malam keluar dari Dewan Bersalin dan mencari kelibat zauji. 5 minit kemudian, nampak zauji... dan kami pulang ke rumah, ana sangat-sangat keletihan tetapi secebis pengalaman itu begitu menginsafkan!

Ya Allah, sayangilah kedua ibubapaku sepertimana mereka menyayangiku sejak aku masih kecil. Aamin...

Insan Kerdil,
Insyirah Soleha.

Read more...

19 March 2011

Buat Kamu : "Teruskan Melangkah!"

Bismillahirrahmanirrahim.

Pena ini bukan hanya untuk dia sahaja tetapi buat kamu, kamu dan kamu yang sedang merebahkan diri. Bukan diriku sedang mendabik dada melangkah gagah tetapi aku mahu kalian terus melangkah meski setiap langkah kaki dihalangi sejuta rintangan.

Assalamualaikum,
Maaf sekiranya saya mengganggu. Sebenarnya saya inginkan bantuan daripada pihak saudara. Saya sebenarnya peminat blog Pn Insyirah. Dan saya sering terbayang kesakitan Pn sebelum kalian bernikah dahulu. Tetapi rasanya sekarang dia lebih bersemangat. Mungkin tuanlah pembawa semangatnya.

Sebenarnya saya sedang sakit teruk. Saya pun tak tahu adakah saya sakit jantung, atau tidak. BP (blood presure) normal, ECG normal, nadi normal. InsyaAllah 27hb ni baru saya akan berjumpa Dr pakar. cuma semalam saya makan ubat GTN. Kata Dr ubat ini boleh memberi diagnosis awal adakah saya sakit jantung. Dan rasanya saya cenderung ke sakit jantung....

Dan hari yang mendatang, saya rasakan suram, segala yang ingin digapai rasanya sudah hilang. Saya merupakan calon pensyarah di universiti saya, lecturers ramai yang memasang harapan pada saya. Tapi sekarang. I dont know what to say.

Dan saya harap tuan dapat berikan sedikit semangat, supaya saya kekal kuat. Kalaupun tak sekuat Pn Insyirah. Asif jiddan mengganggu.

Melihat 6 tahun ke belakang dan merasa sesuatu yang menari-nari di dalam fikiran. Lama menimbal dan menolak ke tepi, berkali-kali juga melihat dan membaca apa yang sudah ditaip akhirnya dengan sekelip mata membuang kesemua catatan dan ana menulis sekali lagi. Moga lebih baik dari sebelum-sebelum ini, insya Allah (iya, sudah berkali-kali menulis dan membuang topik yang sama).


Kalau 6 tahun dahulu perasaan yang sama juga menghenyak kanvas sepi hati ana, lalu hari ini masih berjalan di bumi Tuhan atas rahmat Tuhan juga. 6 tahun dahulu, setelah penat dan berputus asa dengan khidmat dari pakar perubatan maka kedua ibubapa ana sepakat mahu membawa ana berziarah ke haramain (Tanah Haram) bagi melaksanakan ibadah umrah membawa sejuta harapan dan impian melihat ana sembuh seperti kanak-kanak lain.


Sebelum berangkat ke Jeddah dari Kuala Lumpur International Airport (KLIA) tak terbilang ramainya manusia berpesan supaya ana berdoa untuk diberikan kesembuhan total (mutlak) oleh Allah taala apatah lagi saat berada di dalam Raudhah di Masjid Nabawi di Madinah al-Munawwarah di mana ia adalah tempat yang mustajab untuk berdoa. Selain itu, mereka juga mengingatkan supaya ana tidak malu meminta Allah memberikan kesihatan yang cemerlang saat beradu di multazam di Masjidil Haram di Makkah al-Mukarramah kerana ia juga tempat yang mustajab untuk berdoa.


Hati jadi runtun, sebak dan hiba. Semua memberi 'amanat' untuk meminta agar kesihatan fizikal disembuhkan oleh Allah taala sedangkan tiada yang mengingatkan hati yang alpa untuk meminta Allah menggantikan hati yang lebih baik, hati yang lebih lunak dan redha dengan segala ketentuan dan kehendak Allah sama ada perkara yang ana suka mahupun tidak. Maka, ana mula merasakan bahawa diri hanyalah 'beban' kepada semua orang terutamanya pada ummi dan abi yang sudah banyak menghabiskan wang untuk tujuan perubatan ana.


Fikiran saat itu. Ana sayangkan ummi wa abi, tetapi... sentiasa saja menyusahkan mereka.

Setiap hari, setiap masa meneguk air zam-zam pasti abi akan mengingatkan ana untuk meminta kesembuhan dari Allah. Lalu, ana menambah permintaan semoga Allah menggantikan hati ana dengan hati yang lebih baik supaya jasad fizikal yang selalu rebah dan tersungkur kaku tidak akan membuatkan hati menjadi beku dengan lemahnya fizikal. Setiap kali solat di dalam permusafiran (doa saat musafir juga adalah mustajab), saat sujud terakhir pasti ana memohon kepada al-Khaliq. Permintaan yang teramat bersungguh, memohon dengan sangat-sangat:

Ya Allah, sekiranya mati adalah lebih baik untukku maka Engkau matikanlah aku ketika aku sedang sujud di dalam sujud terakhirku di MASJIDIL HARAM. Ya Allah, sekiranya hidup adalah lebih baik untukku maka Engkau hiburkanlah hatiku dengan kehendak Mu. Janganlah Engkau membiarkan aku sentiasa berduka dengan ujian-ujian ini.

Maka, setiap kali saat bersolat sunat di Masjidil Haram ana tidak pernah mempercepatkan sujud terutama sujud terakhir ana. Kerana, berdoa di Masjidil Haram itu suatu nikmat yang teragung dari Ilahi. Setiap hari di Makkah, maka semakin berkuranglah waktu ana di sana. Dan, ana tersangatlah sedih setiap hari memulakan hari yang baru kerana doa ana untuk 'ditamatkan' riwayat di Makkah semakin tipis.

Suatu hari, abi membawa 'ziarah' sekitar Masjidil Haram dan ketika itu melihat orang mengusung mayat untuk solat jenazah selepas solat fardhu (setiap waktu!). Ya Allah, ana tak tahu nak gambarkan perasaan apa sehingga ana membayangkan abi wa akhun adalah insan yang sedang membawa keranda tersebut, ana berada di dalamnya!


Setelah bersedih dengan apa yang berlaku, duka yang sering mengetuk pintu dan segala kisah luka yang merobek jiwa... Akhirnya, keinginan ana hanyalah mati di Masjidil Haram. Itu saja.

Tetapi, 'tragisnya' di Makkah bukannya ana sakit bahkan ana semakin sihat dan bertambah sihat. Allahu Rabbi, betapa Dia Maha Berkuasa ke atas segala makhluk Nya. Pulang kembali ke tanah air, ana bermuhasabah. Banyak impian dan doa ana semasa di Madinah dan Mekah dikabulkan oleh Allah kecuali harapan yang terlalu bersungguh iaitu "Ya Allah, sekiranya mati adalah lebih baik untukku maka Engkau matikanlah aku ketika aku sedang sujud di dalam sujud terakhirku di MASJIDIL HARAM" tidak juga berlaku... :)

Sebenarnya, Allah mahu ana melihat... Bukan dengan mata tetapi dengan hati bahawa segala ciptaan Allah tidak dicipta dengan 'tidak sengaja' atau tersilap semasa meniupkan roh ke atas manusia. Allah cipta manusia pasti dengan sebab yang sangat kukuh, supaya beribadah kepada Allah.

Ibadah tunggang terbalik, ada hati mahu Allah makbulkan doa dalam keadaan yang terbaik. Ibadah entah terbang ke mana, ada hasrat mahu berhenti beramal ibadah kepada Allah. Astaghfirullah hal azhim.



Maka, ana menerima muhasabah diri tersebut bahawa walau apa juga keadaan ana sebenarnya ana punya misi. Sebelum berangkat pergi ke Kampung Barzakh, ada misi yang perlu dilaksanakan dengan sebaik-baiknya (pastinya bukan hanya ana sebaliknya KITA semua).

Jadi, untuk kamu yang sedang berduka... Lets the time healing your feeling! Wake up and please tight your cloth :)

Setidak-tidaknya, kamu sedang diberi peluang oleh Allah taala untuk menuai bakti kepada masyarakat untuk memberi ilmu sebagai pensyarah. Bukankah ilmu yang bermanfaat apabila diamalkan, maka jariahnya tetap mengalir kepada kamu?

Bila menyibukkan fikiran dengan kerja-kerja dakwah (mendidik anak bangsa) maka kamu akan terlupa dengan kesakitan kamu, meski ia mencengkam namun kamu akan menggagahkan fizikal kamu untuk memberi dan terus memberi manfaat kepada orang lain. Allah sudah berjanji di dalam al-Quran. Apabila kamu membantu agama Allah, Allah pasti akan membantu kamu.

Bahkan, anugerah terindah... Setidak-tidaknya, kamu 'dikembalikan' kepada fitrah manusia iaitu merasa adanya Tuhan. Ramai manusia yang beragama (hatta Islam) tetapi tidak rasa adanya Tuhan, maka ambillah peluang ini untuk merasai nikmatnya perasaan berTuhan. Merasa lemah dan mengharapkan Allah, itulah sebenarnya yang seorang hamba perlukan. Setiap manusia, ujiannya berbeza.

Tidak penting sebanyak mana ujian yang menghempap kepala, yang penting bagaimana kita mengambil 'ibrah dari ujian tersebut dan bagaimana kita belajar melalui ujian itu. Insya Allah ^__~


~ Innallah hama'ana ~
Allah yang memberi ujian, biarlah Dia memujuk dengan cara dan kehendak Nya


Kubur yang sempit itu tidak akan luas lagi sekiranya peluang berada di atas muka bumi dipersia-siakan. Kubur yang gelap itu tidak akan terang lagi sekiranya peluang berada di atas muka bumi dipersia-siakan. Jasad yang bakal dimamah binatang tidak akan diberikan peluang sekali lagi... Maka, kenapa perlu kita persia-siakan peluang di DEPAN MATA?

Sekali lagi ku ulanginya penaku... Bukan diriku sedang mendabik dada melangkah gagah tetapi aku mahu kalian terus melangkah meski setiap langkah kaki dihalangi sejuta rintangan.

Wallahua'lam.


Hanya Seorang Hamba,

Insyirah Soleha.

Read more...

16 March 2011

"Saya Bukan Ustazah"

Bismillahirrahmanirrahim.

Beberapa hari ini, ana menyelongkar beberapa bahan bacaan. Bila sudah mula membaca, selalunya ana malas mahu mengemaskini blog. Kadang-kadang, merapu di dalam monolog-sepi tetapi selalunya ana merapu (bermonolog) di dalam alam sendiri. 'Bercakap' sendirian sambil mengajak minda untuk berfikir.

Alhamdulillah. Semalam, mengikut encik zauj ke Perpustakaan Tun Sri Lanang (PTSL) di UKM. Awalnya, zauj ada diskusi dengan teman untuk tugasan mereka namun akhirnya tugasan untuk mencari bahan di PTSL bertukar apabila mereka perlu keluar untuk mendapatkan penjelasan dari pihak bank bagi menyiapkan tugasan maka bersendirianlah di dalam PTSL. Menyelak satu demi satu buku, alangkah bahagianya kalau boleh membaca dan memahami bahasa arab pasti kitab-kitab tersebut akan menjadi wadah hiburan yang sangat menyeronokkan.

Akhirnya, memilih sebuah buku bahasa melayu dan membaca sambil mengambil beberapa nota yang menarik dari buku tersebut. Suasana di dalam PSTL tidaklah terlalu ramai pelajar, mungkin kerana keluasan PTSL atau pelajar lebih suka belajar di luar perpustakaan. Tapi, bagi ana duduk di dalam perpustakaan sangat menyeronokkan, umpama si anak kecil duduk di taman permainan. Leka :)

Sedar-sedar sudah masuk waktu asar, encik zauj suruh solat di surau bawah PTSL. Ana melihat laptop, apabila membaca mesej encik zauj maka ana terus meninggalkan 'harta dunia' tersebut dan tawakkal saja untuk ke surau. Pertama kali berjalan sendirian di kawasan UKM, selalunya berjalan dengan zauji. Chaiyok! Selesai solat, kembali mendaki tangga. Senaman yang sangat bagus untuk jantung, alhamdulillah. Lihat akhawat di meja sebelah, oh... laptop ana sedikitpun tidak terusik bahkan banyak laptop yang 'ditinggalkan' dalam keadaan 'on' tanpa tuan. Selamat, insya Allah :)

Bila encik zauj kembali ke dalam perpustakaan, kami bertukar tempat ke meja belakang yang lebih tersorok. Mungkin pada awalnya, meja-meja 'privasi' sudah penuh dan zauj tempatkan ana di bahagian depan. Hihihi, punya suami yang 'cemburu' sangatlah seronok kerana sentiasa ditempatkan di tempat yang tersorok jauh dari orang lain. Maka, mahu berlunjur lebih pun agak selesa.

Semak mesej di dalam e-mail, kebanyakan e-mail datang dari akaun facebook, pelbagai group yang ana sendiri pun tak terbaca. Selalunya, ana lebih gemar menyemak mesej di dalam e-mail sebelum membalas di dalam akaun facebook, sudah memilih mesej mana yang mahu dibalas terlebih dahulu mengikut keutamaan.



عن ‏ ‏جابر ‏ ‏قال ‏: قال رسول الله ‏ ‏صلى الله عليه وسلم ‏ ‏إذا استشار أحدكم أخاه فليشر عليه


Dari Jabir r.a. katanya Nabi s.a.w. bersabda : Apabila salah seorang dari kamu meminta nasihat dari salah seorang saudaranya hendaklah (saudara tadi) memberi nasihat (pandangan).

Tidak dapat dinafikan, kebanyakan rakan di dalam facebook adalah mereka yang mungkin mengikuti blog .:: HaRuMaN MaWaR ::. ataupun rakan kepada rakan yang ada di dalam facebook. Mungkin juga kerana ana sudah berkahwin, maka seputar soalan yang diajukan banyak perihal perkahwinan, cabaran di alam pertunangan, bagaimana mahu memilih calon dan pelbagai bentuk soalan bercirikan alam rumahtangga.

Selalu ana gigit kuku, kadang tak sedar habis kuku digigit semasa menjawab soalan-soalan tersebut. Banyak yang ana tak tahu cara nak jawab tetapi apabila melihat hadith sekali lagi dan berkali-kali dibaca, diusahakan juga untuk berkongsi pendapat BUKANNYA nasihat seperti yang diharapkan kerana ana bukanlah insan yang layak untuk menasihati mereka, ada yang jauh lebih berpengalaman (berusia) tentang kehidupan berbanding ana.

Adik-adik yang lebih muda, suka mengajukan persoalan agama. Kalau hanya asas, dijawab juga mengikut kefahaman yang ada dan apabila sudah mula kompleks maka ana menarik tangan encik zauj untuk duduk berbincang sebelum menjawab soalan yang diutarakan. Rasa pelik apabila adik-adik memanggil "ustazah" bahkan bertambah pelik perasaan ini apabila kakak-kakak memanggil "ustazah".

Ana bukanlah pelajar jurusan agama. Jauh sekali seorang ustazah.

Mendapat pendidikan awal di dalam tarbiyyatul aulad oleh ummi dan abi, belajar membaca dan menulis menerusi abang-abang dan seterusnya bertadika, bersekolah rendah dan menengah (baca : sekular!), pernah memasuki kolej dan mengambil jurusan psikologi tapi tak habis. Dah, itu saja sejarah pengajian ana. Habis...

Bila di'suruh' (baca : kena paksa! :p) berkongsi ilmu dan diminta nasihat dari ana, macammana kuku di jari tak habis digigit, ana bukanlah insan yang sepatutnya menasihati tetapi apabila diminta, sebagai seorang saudara seagama maka wajiblah dipenuhi hajat saudara seagama tersebut dalam lingkup apa yang ana tahu. T__T

Allahummar hamna bil Quran...

"Jadilah kamu seorang yang alim. Sekiranya tidak mampu maka jadilah seorang penuntut ilmu. Sekiranya tidak mampu maka jadilah seorang yang mendengar ilmu."

Wallahua'lam.


Budak Yang Tak Berapa Kecil,
Insyirah Soleha

Read more...

12 March 2011

Big Red Strawberry Farm


Kelihatan buah strawberry segar di waktu pagi, bersiap untuk dipetik oleh tangan-tangan manusia dan seterusnya akan dimasukkan ke dalam mulut dan akhirnya dikunyah-kunyah sehingga lumat dan ditelan ke dalam usus, kemudian akan keluar melalui saluran yang sepatutnya. Nasib si buah strawberry...

Bismillahirrahmanirrahim.

1 Mac 2011 keluar bersama encik zauj mahu melihat panorama alam Cameron Highlands, disebabkan waktu yang terbatas maka ana memilih untuk bersiar-siar di Big Red Strawberry Farm selepas sarapan pagi. Antara faktor yang menariknya di sini ialah :

[1] Percuma ~ fakta penting ni
[2] Kawasan kecil ~ tak larat nak jalan
[3] Parking dekat ~ tak perlu mendaki bukit
[4] Ada cafeteria ~ yup! perlu menambah tenaga selepas penat berjalan
[5] Strawberry picking ~ yeah!


Keberadaan lokasinya di Brinchang mungkin orang kurang 'perasan' akan kewujudan Big Red Strawberry Farm kerana ia terletak di kawasan yang agak ke belakang. Ia dilindungi oleh kawasan kaktus dan bunga yang terbesar (serasa ana lah :p) di Cameron Highlands iaitu Cactus Valley. Mungkin Cactus Valley lebih menjadi perhatian orang lain. Tidak dinafikan, Cactus Valley juga mempunyai pemandangan yang indah.

[1] Berbayar
[2] Kawasan 3-4x ganda lebih besar dari Big Red Strawberry Farm
[3] Sebelah bukit hanya memuatkan pelbagai jenis cactus
[4] Sebelah bukit hanya memuatkan pelbagai jenis bunga-bungaan


Camera blur atau tuan camera yang terketar-ketar, kurang pasti akan hakikat sebenar gambar ini. *wink*

Bagi yang 'gila' bunga dan cactus, mempunyai stamina yang kuat dan camera memory card yang besar dialukan untuk menziarahi Cactus Valley ~ oh, ana dah puas merayau atas bukit tu sampai tak larat lagi dah nak panjat tangga-tangga yang ada. Malangnya, Cactus Valley tidak menyediakan kawasan letak kereta jadi pengunjung perlulah meletak kereta di bahagian kaki bukit dan selamat mendaki ^__^

Kami berjalan, mendaki tangga yang tidak terlalu banyak di Big Red Strawberry Farm menikmati pohon-pohon yang menghijau, bunga-bungaan yang warna-warni juga pelbagai jenis salad yang disediakan. MasyaAllah, sangat menghiburkan mata dan perasaan. Baru keindahan di dunia, belum lagi keindahan yang kekal abadi... Allahuakbar.

Setelah 1 jam 40 minit meneroka kawasan Big Red Strawberry Farm, kami duduk di cafeteria. Tiada hajat mahu memetik strawberry tetapi mahu makan strawberry. Ada pelbagai produk yang dihasilkan berasaskan strawberry yang disediakan seperti :

[1] Strawberry Milk Shake
[2] Strawberry Cheese Cake
[3] Strawberry Yogurt Shake
[4] Strawberry with Chocolate
[5] Strawberry with Yogurt and Honey
[6] .... and more :)

Ana memilih ini, tadaaaa...! Rasa masam manis, lazat dan enak berkrim. Alhamdulillah :)


Strawberry with Yogurt and Honey :)

* Semalam, ikut encik zauj ke kuliah. Berbual dengan zaujah kepada anak murid zauj, beliau berulang kali memanggil ana dengan panggilan "kakak" dan ana pun jadi lah "kakak". Sebelum wida' beliau tanya umur ana. Hik hik! Alangkah... terkejut beliau, syutttt...

"Abang, Sayang ni nampak tua sangat ker?"

"Tua la juga." - ok, encik zauj ketawakan ana tanpa perasaan T__T

"Bukan tua, matured." - adeyyy... sampai ke sudah ditertawakan zauj. Tiba-tiba, boleh tak nak salahkan ubat-ubat yang selama ini mempercepatkan ana nampak 'tua'. Haha, macam tak ada kaitan je.


Insyirah Soleha

Read more...

09 March 2011

Allah Sedang Menegur

Bismillahirrahmanirrahim.

Alhamdulillah, hari ini banyak mengajar untuk bersabar dan bersabar. Boleh dikatakan hari yang kurang 'bertenaga' dari sudut psikologinya, mengalami swing mood yang sangat entah apa-apa, ia adalah fasa yang terlalu tak best okey! Bila mood yang tak best menjelma, maka sukalah diri ini berdiam diri dan menjadi seorang yang sangat pasif untuk berkata-kata lalu hari ini seakan menjadi si bisu yang tidak tuli. Er...

Bagi mengelakkan swing mood yang tak best terus merajai fikiran dan merasuk hati, maka bertungkus lumus mengerah kudrat untuk melakukan aktiviti fizikal. Maka, misi mencuci dan mengemas dilakukan dengan penuh perasaan. Kalau nak lepaskan perasaan, lebih baik begini ada juga manfaatnya. Insya Allah.

Bila selesai misi mencuci dan mengemas, terjumpa barang-barang yang 'comel' dan senyum sendirian. Rasanya masih banyak barang-barang 'comel' yang ummi simpan, barangkali di dalam stor belakang cuma masalah besarnya takut nak masuk dalam stor, khuatir terserempak dengan cik cicak pula. Beberapa barangan 'comel' diasingkan, ummi pulang dari pejabat mahu minta izin ambil barang-barang tersebut untuk 'budak dalam ni'. Yeayh!

Muhasabah. Monolog sambil mencuci tandas, ya... Tandas adalah tempat untuk 'qadha hajat' manusia, maka segala jenis kekotoran sama ada kecil atau besar maka tempatnya adalah di dalam tandas. Tetapi, ada juga yang jenis suka 'membuang' dimana-mana sama ada di tepi jalan, di dalam semak dan asal boleh 'membuang' saja.

Maka, terfikir. Tandas yang diciptakan oleh manusia untuk membuang apa yang tidak diperlukan oleh badan, sememangnya sesuatu yang kita pandang jijik apabila terpaksa memegang najis orang lain. Tidak ramai orang yang berbesar hati untuk membersihkan najis orang lain yang dibuang merata-rata, mungkin fikirnya ia adalah perbuatan yang tidak bertamadun.

Malah, lebih menyedihkan apabila kita sanggup menggajikan orang lain untuk membersihkan najis ibubapa yang telah uzur sedangkan semasa bayi, ibubapalah yang membersihkan najis kita dengan kasih-sayang.

Sama seperti hati. Setiap hari kita berdepan dengan pelbagai kerenah manusia dan pelbagai masalah yang menimpa, maka setiap hari hati seperti 'tandas' tempat membuang segala sisa yang tidak diperlukan oleh badan. Bila marah dan geram, terasa hati menggerutu bagai digerudi. Bila suka dan ketawa, terasa hati bagai digaru dan menggelikan. Tetapi, 'sisa-sisa' yang dikumpulkan di dalam hati tidak dibersihkan.

Ubat untuk mencuci hati adalah dengan zikrullah, mengingati Allah dalam apa juga keadaan. Ada orang saat marah dan geram, dia masih mampu untuk tersenyum dan beristighfar sebanyak-banyaknya untuk menepis hasutan syaitan yang sedang melompat-lompat. Ada manusia yang suka dan gembira tetapi tidak ketawa malah cukup dengan sebuah senyuman yang menzahirkan rasa bahagianya, tanpa melupakan al-Khaliq lalu dia mengucapkan "alhamdulillah" segala puji pujian buat Allah.

Maka, hari ini ana belajar. Swing mood yang berlaku adalah disebabkan banyak sisa-sisa yang 'dibuang' ke dalam hati hatta pada sudut yang berada di aras atas apatah lagi lembah yang paling dalam tidak dibersihkan dengan baik. Selepas merehatkan fizikal yang sudah kepenatan, menanti masuknya waktu solat yang masih 20 minit maka terus mengambil al-Quran.

Seolah-olah mendapat hiburan yang lebih enak dan indah, si kecil yang sedang membesar di dalam rahim turut sama 'membaca' al-Quran. Lalu, tiadalah siapa yang lebih bijaksana dalam memujuk manusia selain Allah cuma manusia saja yang lari dari Allah tetapi mengharapkan pujukan dari Allah. Astaghfirullah hal azhim...

Ya, Allah sedang menegur tanpa disedari bahkan buat-buat tidak sedar diri.

Seorang pekerja bangunan sedang sibuk menyusun batu-bata di tingkat atas, setelah bata ditempatnya habis dia berteriak kepada para pekerja bangunan yang berada di aras bawah untuk membawakan batu-bata yang baru padanya, berulang kali dia berteriak namun tiada seorang pun yang melihat keatas.

Kemudian pekerja tadi cuba melemparkan wang syiling. Wang itu mengenai badan pekerja yang berada di bawah, namun bukannya dia melihat keatas malah sibuk memungut wang yang jatuh.

Berulang kali dia melempar wang hingga akhirnya dia berputus asa, di tengah keputus-asaannya dia cuba melempar batu. Kali ini batu itu tepat mengenai kepala pekerja yang berada di bawah dan ternyata usahanya berhasil.

Pekerja tersebut melihat keatas. Mungkin dengan wang dia tidak berhasil memanggil, tetapi dengan batu dia dapat memeranjatkan pekerja-pekerja di bawah.

Mungkin seperti itu juga manusia saat ditegur oleh Tuhannya dengan cara menyenangkan dia tidak menyedari, dan apabila ditegur dengan cara yang keras dia baru memahami dan mulai bertaubat.

Ana tidak tahu ada cara lain selain mengingati Allah untuk meringankan bebanan perasaan. Ana tidak tahu ada cara lain selain mendekati Allah untuk melawan swing mood yang menjenguk. Ana tidak tahu ada cara lain selain mengenali Allah untuk belajar dan mendidik hati berjiwa hamba. Dan sebenarnya ana tidak tahu apa-apa untuk mententeramkan hati selain memohon Allah untuk menjaga hati ini dari tergelincir ke lembah yang menghinakan diri di depan Allah di akhirat kelak. T__T

Hati cakap : Kan best kalau Abang ada.

Iman jawab : Allah kan sentiasa ada.


Akhir-akhir ini, ana runsing mendengar muzik. Alhamdulillah, ia juga satu teguran dari Allah. Apabila banyak mendengar muzik dan hati dihiburkan dengan cara yang menjauhkan diri dari Allah, maka hati akan menjadi kusam. Tidak ada muzik yang lebih enak dan indah dari kalam-kalam Tuhan. Lalu, pada sesiapa yang bertanya muzik latar di blog yang sudah dibuang boleh KLIK DISINI.

Wallahua'lam.

La haulawala quwwata illa billah...


Ladang Hati,
Insyirah Soleha

Read more...

08 March 2011

Dari Pena Kecilku

Bismillahirrahmanirrahim.

Ana mendapat ilham setelah seorang sahabat membuat permintaan, maka... Ana selak kembali lembaran-lembaran yang lalu untuk dikongsikan di sini. Moga bermanfaat kepada sesiapa yang sudi. Teringat akan kata-kata seorang yang tak pernah ana ketemu tetapi sekadar mendengar cerita tentang dia menerusi seorang ukhti sebagai pengantara, kata-kata yang sungguh membuat hati ini berfikir-fikir apabila bermala-malasan.


Dakwah itu sentiasa harus berjalan, andai kemampuanmu hanya pada penulisan jangan berhenti menulis, sehingga saat rohmu bercerai dari jasad, menulislah dengan hatimu. Kalau harimau mati meninggalkan belang biar manusia mati meninggalkan peringatan. Dan andai peringatan itu melalui tulisan, tulislah apa yang kau rasa. Semoga manusia sentiasa saling ingat mengingati dengannya ~ Ukhti Izyan


Sekadar perkongsian status-status di dalam facebook yang pernah dicatatkan. Sekadar satu renungan peribadi buat ana. Daripada meletakkan status yang 'kosong' lebih baik berkongsi sesuatu yang berisi, kalau ia sesuatu yang dimanfaatkan oleh orang lain maka ia tidak menjadi sesuatu yang sia-sia. Insya Allah.

[1]

Kekuatan itu bukan pada gagahnya sebatang tubuh manusia, kelemahan manusia juga bukan pada kekurangan pada jasadnya tetapi hebatnya seorang manusia itu adalah kerana punya hati yang mempunyai ikatan kuat dengan Allah. Yang menjadikan manusia kuat dan rapuh hanyalah pada sekeping hati, yang mencacatkan dan memuliakan akhlaq seorang manusia juga berpunca dari hati. Maka, haruslah sentiasa berhati-hati menjaga hati supaya hati tidak mati dan akhirnya mengalah dengan duri-duri yang melekat di kaki dalam kembara menuju Rabbi.

[2]

Tak ada manusia yang kuat dengan ujian, tetapi bila ditarbiyyah dengan ujian dan kita bersabar menghadapinya, menyerahkan pergantungan kepada Allah dan menggantung harapan kepada Allah insya Allah kita akan menjadi kuat dengan tarbiyyah Allah.


[3]

Manusia memerlukan nafsu tetapi perlulah dikawal dengan iman dan taqwa kepada Allah. Andai manusia tiada nafsu, maka tidaklah kita ghairah untuk beribadah meraih redha Allah. Andai manusia tiada nafsu, maka tiadalah keinginan untuk kita menegakkan kalimah Allah di muka bumi. Pupuklah nafsu dengan ilmu dan amalan yang sohih agar nafsu tunduk kepada iman bukan hati tunduk kepada nafsu.


[4]

Jika ingin baiki dunia, kita perlu baiki manusia. Untuk membaiki manusia, kita perlu membaiki hatinya. Bagi membaiki hati, kita mesti bermula dengan S.O.L.A.T, ya bunayya aqimis solah...!

[5]

Wanita yang baik akan menjaga kehormatan untuk orang yang disayangi bukan memberi kehormatan pada orang yang disayangi itu sebelum diijabkabul dan lelaki yang baik akan menjaga kehormatan orang yang disayangi bukan meragut kehormatan orang yang disayangi itu sebelum diijabkabul.


[6]

Love someone is about sacrifice without a goal. It is about loyalty without gruelling, as far as we could create a joy in relationship. It is not just we happy together, but also could had the best moment without miserable :)

[7]

"Wahai, kaum muslimin! Lawan dan musuhmu berani menyerang dan menjajah kamu hanyalah kerana Allah meninggalkan kamu. Janganlah kamu mengira bahawa musuhmu telah meraih kemenangan atas kamu tetapi sesungguhnya Allah Yang Maha Pelindung dan Maha Penolong telah berpaling dari kamu. Demi Allah, musuh-musuhmu bukannya kuat, tetapi umat Islam yang lemah." (As-Syahid Hasan al-Banna)


[8]

Sesuatu kepahitan itu jangan terus diluahkan kerana setiap kepahitan itu bukan semuanya merosakkan bahkan ia menjadi penawar. Sesuatu kemanisan itu jangan terus ditelan kerana bukan semua kemanisan itu kenikmatan tetapi akan menjadi racun yang membunuh.


[9]

Sesungguhnya tawakkal itu adalah satu 'magic' yang sangat hebat apabila kamu menyerahkan sepenuh pergantungan dan kepercayaan kepada Allah.


[10]

Carilah hikmah dalam setiap ketentuan TUHAN, supaya timbul KESABARAN dan KESYUKURAN, setiap yang payah pasti ada KESENANGAN, setiap kesabaran pasti ada GANJARAN. Jika sesuatu itu ditakdirkan untuk kita, tiada siapa yang boleh memberi HALANGAN. Namun, jika ia ditakdirkan bukan untuk kita pasti takkan dimiliki walaupun sudah berada dalam GENGGAMAN.


[11]

Hanya manusia yang sukakan Allah akan menyukai manusia lain yang juga sukakan Allah. Cinta yang satu akan menyatukan manusia. Cintailah Allah seikhlas hatimu, insya Allah pasti akan bertemu dengan insan yang juga menyintai Nya. Sentiasalah betulkan niat kita dalam berbuat apa jua perkara. Jangan mudah lupa dan lalai dengan permainan hati dan perasaan :)


[12]

Apa yang ALLAH berikan, kita rasa ia milik kita tapi hakikatnya semuanya milik DIA. Pinjaman yang DIA berikan supaya kita menjadi manusia yang bersyukur tetapi selalu pula kita kufur, merasa ia adalah milik kita sedangkan kita tak punya apa-apa. Hati kita ALLAH ciptakan hanya satu tetapi kita penuhi dengan pelbagai perkara lalu lupa kepada DIA yang menciptakan segala. Astaghfirullah hal azhim.


* mahu terus memberi dan memberi sebelum Dia menarik nyawa kembali ke pangkuan Nya, biizinillah.


"Namun dalam penulisan perlu disertakan dengan ilmu. Perlu ada parameter, jangan menulis seikut rasa, semahu suka." - Zauji


Kaktus yang cantik, indah namun keindahannya tidak dibiarkan dipergunakan oleh makhluk lain lalu duri yang memagari keindahannya akan selalu mengawal keindahan tersebut. Betapa setiap ciptaan Allah pasti ada 'ibrah andai kita melihat dan berfikir... Seorang manusia yang indah luarannya, haruslah mempunyai akhlaq yang juga indah agar keindahan luarannya tidak menjelikkan manusia lain memandangnya. Kerana akhlaq adalah keindahan yang paling menawan di dunia... :)

p/s: Ana sudah membuang muzik latar di dalam blog, apabila diri sendiri yang 'off sound' semasa publish entry maka lebih baik dibuang. Mungkin 'budak dalam ni' tak suka dengar muzik, makanya umminya sekarang rimas mendengar muzik. ^__^

Pena kecilku,
Insyirah Soleha

Read more...

07 March 2011

Indal Fajri Kuntu Usolli

Bismillahirrahmanirrahim.

Nak salahkan diri sendiri, akhir-akhir ini sangat malas menulis dan ana kemaruk untuk memasak. Semalam, selepas siap masak untuk tengah hari ajak ummi buat bengkang roti tapi ummi tengok ana terus ummi cakap lain kali. Ish, tengah semangat nak masak ummi cakap lain kali je, ummi minta ibu saudara buatkan bengkang roti hari Khamis ni untuk ana, mungkin ummi dah perasan akan tabiat ana sejak akhir-akhir ini kemaruk memasak kemudian tak makan. Entah, bila dah siap masak tak rasa nak makan walaupun sebelum tu bersemangat nak makan.

Maka, apa yang dimasak sengaja dikongsikan di dalam facebook kepada zauji yang nun jauh di mata. Fikir-fikir, 'jahat' juga perbuatan tu tapi bila fikir-fikir lagi seronok buat ramai orang terliur sebab diri sendiri dah tak terliur dengan apa yang dilihat. Haish... Sangat 'tak senonoh'.

Sejak akhir-akhir ni sangat gemar mendengar lagu Indal Fajri Kuntu Usolli (Di Waktu Subuh Saya Sering Bersolat) mungkin kerana lagunya yang begitu ceria ataupun kerana ia nyanyian kanak-kanak, dan yang pastinya kerana zauji selalu menyanyi lagu tu pada ana. Setiap kali menyanyi, mesti ada aksi yang mencuit hati. Maka, selalu pula mendengar dalam youtube! Tambah pula video yang ada dalam youtube sangat sweet dengan kanak-kanak yang comel :)

"Kak, setiap kali dengar lagu ni mesti teringat pada akak dan khalifah-khalifah kecil."

Ana letakkan sekali video lagu pada ukhti dan mengharapkan supaya ukhti boleh ajar khalifah-khalifah kecil menyanyi lagu tersebut. Hehehe... Kanak-kanak suka menyanyi dan paling suka saat belajar mereka boleh menyanyi.



Implikasi dari 'addict' pada lagu kanak-kanak ni, seolah menjadi satu hiburan pula buat ana. Mana tidaknya, tidur lewat pun sebelum subuh 'kanak-kanak dalam ni' dah gerak umminya suruh bangun bersiap untuk solat subuh. Masya Allah, banyak nikmat sepanjang proses kehamilan ini. Sebelum menempuhi fasa kehamilan, hanya mendengar dan membaca catatan orang lain tetapi bila Allah beri kesempatan tersebut ternyata ia tidak mampu dicoret dengan bahasa.

Dari dulu, sebelum berkahwin. Secara khususnya sejak dari sekolah menengah, sejak mengenal usia baligh sudah impikan mahu anak-anak yang cintakan Quran, menjadi huffaz Quran. Maka, salah satu usaha tersebut Allah 'permudahkan' dengan menghadiahkan seorang suami yang hafiz Quran maka keistimewaannya bila tak boleh nak lelapkan masa (awal peringkat kehamilan dulu susah untuk tidur malam) maka zauj akan membaca kalam-kalam Allah sehingga ana tidur atau zauj tertidur.

Permulaan untuk membina anak-anak yang huffaz pastilah bermula dengan tarbiyyah ibubapa. Maka, sedari awal diusahakan untuk mengajar diri agar konsisten dengan al-Quran. Kadang-kadang tersekat di tengah kota maka kami hiburkan diri dengan alunan al-Quran sebagai 'radio' yang menyenangkan.

"Rasulullah sentiasa memberi keistimewaan kepada mereka yang menghafal al-Quran sejak dari hidup sehinggalah mati. Antara yang memahami al-Quran dengan yang lebih memahami al-Quran maka Rasulullah melebihkan orang yang lebih mendalam pengetahuannya tentang al-Quran."

Awal perkahwinan dahulu, zauj selalu ajarkan al-Quran. Mengajar Khulasoh al-Quran kepada ana, bila dah kenal baru boleh bercinta kan? Bukan sekadar tahu makna ayat tersebut tetapi tahu jalan cerita dan kenapa ayat tersebut diturunkan.

Pernah seorang sahabat kongsikan video bayi di dalam rahim ibu yang sedang aktif kemudian bergerak dalam keadaan bersujud tatkala diperdengarkan kalam Allah. Masya Allah! Hebatnya ayat-ayat Allah sehingga bayi yang tak tahu apa-apa bersujud di dalam rahim ibunya.

Ana teringin untuk merasainya, maka diusahakan bila membaca al-Quran sambil 'memerhati' si kecil yang sedang berehat di dalam rahim. Benarlah, betapa istimewa dan hebatnya al-Quran yang Allah turunkan kepada Rasulullah buat panduan ummat sehingga pada ayat-ayat tertentu dalam surah tertentu si kecil memberi tindak balas yang sangat menghiburkan. Takjub dengan ayat Allah...

Bacalah al-Quran setiap hari 1 juzuk. Kalau tidak mampu, bacalah separuh juzuk. Kalau tak mampu, bacalah sekadar sehelai atau satu muka surat. Kalau tak mampu, memadailah dengan satu ayat.

Kalau tak mampu juga, cukuplah hanya dengan memandang al-Quran dan tanyalah kepada diri sendiri "Ya Allah, apakah dosaku sehingga aku tidak dapat membaca ayat Mu?"


Ana sangat sedih dan hati sangat runtun tatkala melihat jenazah di depan mata tetapi keluarga dan sanak saudara si mati langsung tidak 'menghiraukan' jenazah tersebut kerana masing-masing lebih enak dengan cerita hal duniawi. Tiada anak yang membaca al-Quran, tiada saudara yang mengalunkan kalam Tuhan. Jasadnya kaku, tiada lagi amalan yang mampu meneruskan sahamnya kecuali ilmu yang bermanfaat pernah disebarkan, jariah yang berterusan dan doa dari anak yang soleh/ah untuknya.

Masyarakat sibuk untuk mengajak orang bertahlil ke rumah apabila ada kematian, tetapi malangnya mereka mengharapkan orang-orang masjid 'memberi sedekah' pahala kepada si mati sedangkan anak-anaknya tidak mahu 'memberi hadiah' pahala buat si mati. Bagaimanalah kita mengharapkan daulah islamiyah tertegak andai perkara 'picisan' ini pun dianggap tidak penting oleh mereka.

Kita selalu cakap kita sayangkan seseorang, maka kita ungkapkan bicara romantis buatnya, bicara menusuk kalbu merasuk jiwa. Sedang hakikat sebenarnya kita bukan saja tidak menyayanginya malah kita 'membenci' dia yang kita sayangi. Masakan tidak 'benci', kalau sayang pasti kita akan sama-sama mengajak orang yang kita sayang masuk ke Syurga atau setidak-tidaknya berusaha tidak 'membenci'nya di Akhirat kelak. Saling tuduh menuduh antara satu dengan yang lain di hadapan Allah.

Ana tidak punya wang yang banyak untuk dilaburkan di dalam Indeks Saham Akhirat, tetapi ana tahu pasti punya sejuta jalan Allah barikan untuk melabur dan menjadi orang yang kaya di Akhirat.

"Harta yang menjadi milik kamu yang sebenar ialah harta yang kamu belanjakan ke jalan Allah." -Saidina Ali

Paling tidak mampu untuk menambah Saham Akhirat buat ibubapa, cukup sekadar kita menghadiahkan bacaan al-Quran dan mendoakan semoga Allah menghadiahkan pahala tersebut buat ibubapa. Bukankah itu yang ibubapa kita perlukan setelah jasadnya kaku tidak lagi bernyawa? Bukan tahlil, bukan itu dan bukan ini dari orang lain tetapi dari ANAKNYA sendiri yang menjadi pelaburan buatnya!

"Sesungguhnya solat itu mencegah dari kemungkaran"

Bila saat seseorang yang melaksanakan solat melakukan maksiat, maka bukan salahkan solat tetapi salahkan insan tersebut yang lalai dengan solatnya. Kualiti solatnya yang tidak cemerlang menatijahkan akhlaqnya yang rosak. Maka, yang perlu dibuat ialah memperbaiki solat dan terus meningkatkan kualiti solat kerana solat PASTI akan mencegah manusia dari melakukan kemaksiatan.

Indal fajri kuntu usolli
Usolli lillahi taala
Adzkuru syauqon
Ismallahi hubban ikroman ijlala

Wallahua'lam


Insyirah Soleha

Read more...

04 March 2011

Semoga Allah Permudahkan

Bismillahirrahmanirrahim.

Alhamdulillah, nikmat di pagi Jumaat. Insya Allah ada keberkatan, sakinah yang dikecapi ditemani bunyi-bunyi beburung yang berkicauan di sekeliling, ada desiran air sungai yang mengalir menambahkan lagi muzik-muzik asli, terlalu asyik dan menenangkan fikiran. Semuanya sedang berzikir pada al-Khaliq dengan cara mereka sendiri, sedang manusia yang Allah kurniakan akal terlupa untuk mensyukuri nikmat-nikmat yang Allah pinjamkan, terlupa untuk menghargai apa yang Dia berikan lantas merasa kekurangan di sebalik setiap yang dimiliki. Na'uzubillah.

Hampir setiap pagi, abi ambil segenggam nasi yang dimasak semalam untuk ditaburkan pada halaman depan rumah. Kemudian, apabila masuk ke dalam rumah sambil bersiap untuk ke pejabat, abi intai dari jendela melihat burung sedang mematuk nasi yang abi taburkan tadi. Ya Allah, dengan gelagat dan kicauan mereka di pagi hari sungguh memberi terapi kepada hati bahawa setiap makhluk yang Allah ciptakan sudah disediakan rezeki masing-masing.

Jadilah seperti burung, keluarnya di pagi hari mencari rezeki dan pulangnya ke sarang dengan perut yang kenyang. Tawakkal seekor burung. Allah, rezeki Allah begitu luas. Terkadang, bila difikirkan... Terasa Allah terlalu banyak memberi dan manusia terlalu kedekut hatta untuk mengungkapkan kalimah syukur apatah lagi berkongsi rezeki dengan orang lain.

Pernah abi sedang menikmati bekalan nasi goreng yang dibawa ke pejabat, abi letakkan beberapa biji nasi di luar jendela dan tutup jendela. Sambil menikmati sarapan, abi perhatikan gelagat seekor burung yang "terhendap-hendap" nasi yang abi letakkan sambil melihat sekeliling. Seperti bimbang pada perangkap, abi tersenyum sendiri. Jendela bilik abi pula gelap, pasti burung tak nampak dan terhendap-hendap bimbang ditangkap. Akhirnya dengan kecepatan terbang, si burung pun mematuk nasi secepatnya dan beredar.

Terkadang, riuh di halaman rumah dengan kicauan burung. Mungkin burung-burung sudah terbiasa ditabur nasi oleh abi, maka selalu pula beburung datang bertenggek di pohon kelapa depan rumah. Menanti abi menabur nasi :)

Insya Allah... Hari ini Abang akan bentangkan proposal tesis. Puas pening mencari tajuk sampaikan pesan pada ana untuk tanya pada sahabat-sahabat "Apa yang mereka nak tahu tentang Islam, kalau sesuai boleh Abang buat kajian" dan ana pun puas termenung nak suruh Abang buat kajian tentang apa. Macam-macam idea yang entah apa-apa keluar dan menambahkan lagi kepeningan Abang. Akhirnya, Abang dapat ilham untuk membuat kajian mengenai isu semasa. Alhamdulillah.

Minggu lepas, setelah merasa begitu teruja dengan pembentangan rakan sekuliah, Abang dengan tidak sengaja dibawah minda separa sedar telah mengangkat tangan untuk membentangkan proposal tesis pada hari ini. Rakan sekuliah yang duduk serumah dengan Abang terkejut bila Abang angkat tangan sebab beliau maklum Abang belum buat proposal lagi. Toink!

"Entah, ana pun tak tahu macammana boleh angkat tangan."

Tergelak bila Abang cerita semula. Terlalu teruja dengan pembentangan orang lain sampai tak sedar angkat tangan untuk 'setuju' nak bentangkan proposal sendiri.

"Khair, insya Allah. Cabaran untuk siapkan proposal minggu ni juga."

Alhamdulillah. Positif, positif! Walaupun kelam kabut dengan proposal dan assignment yang berlambak, Abang tetap melayan juga ana. Abang pernah cakap, masa ialah sesuatu yang flaksibel. Ada masa kita kena kelam kabut, supaya kita perlu bahagikan masa dengan bijak. Ada masa tenang-tenang, supaya kita manfaatkan masa dengan bijaksana. Ada masa kita dipertengahan supaya kita tahu hidup tak selalunya kelam kabut. ^_~

Bagi meredakan tekanan, maka bawa Abang jalan-jalan tengok bunga dan berguling di ladang teh. Disebabkan tidak ramai orang maka boleh la untuk menikmati jalan-jalan ala percutian. Abang balik ke UKM, kembali ke situasi yang asal iaitu assignment, proposal, library dan... masjid. Bila tension, duduk masjid. Ok. TipS untuk lelaki yang runsing, rimas dan berkecamuk atau jiwa kacau bak kata orang-orang muda...

"Kalau rasa 'tak best' je, duduk lama-lama di masjid insya Allah akan jadi 'best' semula."

Baby pesan : Good luck untuk pembentangan abi. Mudah-mudahan Allah permudahkan segala urusan abi harini dan abi boleh bentang dengan penuh keyakinan, insya Allah. Chaiyok abi... Ummi dan baby doakan yang terbaik untuk abi. Jaga diri baik-baik :)


Sunnah Orang Berjuang

Sudah sunnah orang berjuang
Mengembara dan berkelana
Miskin dan papa jadi tradisi
Berenggang dengan anak dan isteri

Biasanya para pejuang
Rumah mereka merata-rata
Rezekinya tidak menentu
Tidur baringnya tak berwaktu

Orang lain membuat harta
Tapi dia membuangnya
Orang lain kawan terbatas
Tapi pejuang kawan merata
Orang lain musuhnya kurang
Pejuang musuh tidak terbilang

Tidak kurang yang sayang padanya
Orang lain mati dilupa
Para pejuang tetap dikenang
Sejarahnya ditulis orang
Makamnya sentiasa diziarahi
Walau perjuangan tak berjaya


Tak macam orang mengandung sebab Abang yang berisi, hihi.
Sabar ye Abang, lepas Sayang bersalin nanti, Abang kurus la macam dulu :P

Allahummaj'alni hubbak wa hubba man ahabbak, waj'al hubbaka ahabba ilayya minal maail baaridi. Aamin ya Allah.


Aisyahmu,
Insyirah Soleha.

Read more...

02 March 2011

Sunnah Semakin Punah

Bismillahirrahmanirrahim.

Pertamanya, harap tiada yang melompat selepas membaca entri ini. Keduanya, mungkin skop perbincangan dikecilkan bersekitar di negara Malaysia. Jadi, harap boleh berlapang dada, dan sekiranya kritikan mahu diberikan maka hulurlah dengan cara yang membina :)

Berbual dengan zauji, beliau sangat gemar berkongsi cerita dan bahan ilmu yang diperolehi dengan ana walaupun ceritanya tidaklah sehebat mana tetapi apabila difikirkan pada sudut yang positif dan merangsang kemahuan untuk berfikir maka selalu yang diceritakan dengan ana jadi semacam tazkirah dan muhasabah. Muhasabah adalah menilik kelemahan dan kesalahan DIRI SENDIRI bukannya mencari dan mengorek kelemahan orang lain.

Perbualan kami pada awalnya adalah dari persoalan yang ana lontarkan, dan Abang tersenyum kerana soalan ana telah dibahaskan oleh rakan sekuliah Abang di dalam kelas Musykil Hadith minggu lepas. Jadi, Abang pun memetik beberapa hadith yang bertentangan situasi mengenai perihal kencing berdiri. Maka, Abang pun menerangkan secara ringkas dan padat kemudian terus kepada rumusan.

"Hadith dari Aisyah r.a., bahawa sesiapa yang mengatakan Nabi pernah kencing berdiri maka dia adalah seorang pendusta. Umar al-Khattab pernah mengatakan bahawa, selepas aku memeluk Islam maka aku tidak pernah kencing berdiri. Tetapi, ada hadith lainnya yang diriwayat oleh Huzaifah di mana Nabi menyuruh Huzaifah berpaling ke arah lain dan kemudian Nabi kencing berdiri. Jadi, apa kesimpulannya?"

(Zauj berikan 3 hadith yang menolak dakwaan Nabi kencing berdiri dan kemukakan 3 hadith yang mengatakan Nabi pernah kencing berdiri tetapi ana hanya ambil sedikit sahaja sebagai contoh)

"Ini yang Abang belajar dalam kelas Musykil Hadith. Apabila ada dua (situasi) hadith yang bertentangan, mana yang kita nak pakai. Kesimpulannya, lihatlah kepada situasi. Lelaki, boleh kencing berdiri tetapi dengan syarat tidak dilihat oleh orang lain. Perempuan tak boleh kencing berdiri sebab nanti najis terpercik merata-rata. Dan, hadith Aisyah r.a. yang mengatakan bahawa Nabi tak pernah kencing berdiri adalah kerana Aisyah r.a. melihat Nabi di rumah tak pernah kencing berdiri."

"Oh... Jadi, kesimpulannya lelaki boleh kencing berdiri?"

"Tetapi ia dikira tidak beradab, atau kurang sopan. Lelaki Arab menjadikan kencing berdiri sebagai salah satu rawatan untuk tulang belakang."

Betul, betul, betul. Maka, ana pun teringatkan beberapa fakta dan teori sains berkaitan masalah buang air kecil dan kaitannya dengan tulang belakang.

Kemudian, kami berbincang beberapa perkara lain. Zauji ceritakan pula tentang teori seorang rakannya mengenai pecahan ilmu dalam Pengajian Islam dan kesan dakwah kepada masyarakat. Seorang pelajar Syariah Islamiyyah boleh dikesan melalui pemakaiannya, manakala pelajar Quran dan Hadith juga boleh diketahui melalui pemakaiannya. Lazimnya, pelajar Syariah kelihatan 'simple' dan terkadang tak tahu pun beliau adalah seorang pelajar jurusan Syariah manakala pemakaian pelajar Quran dan Hadith memiliki personaliti yang agak menonjol, menyimpan janggut, berkopiah, 'nampak hebat'.

Jadi, masyarakat melihat satu golongan agamawan seperti 'ekstrim' manakala satu golongan lagi 'boleh di bawa ke mana-mana'. Abang sambung lagi, yang menariknya mereka berbincang kesan dakwah terhadap masyarakat. Ia, kesan kepada masyarakat.

Seorang pelajar jurusan Syariah, tidak menguasai ilmu (meskipun perkara asas) dalam jurusan hadith. Seorang pelajar usul feqh tidak menguasai ilmu hadith. Pecahan-pecahan bidang dalam pengajian islam menjurus kepada skop yang lebih kecil kepada pelajar jurusan agama. Semasa mendengar teori-teori yang dikemukakan oleh zauj, ana teringatkan tulisan Ustaz Zaharuddin tentang perkara ini.

"Ustaz Amin cakap, kadang pelajar Syariah bila masuk ilmu hadith walaupun yang asas, dia dah tak boleh kuasai. Satu kesan akibat pecahan bidang dalam pengajian islam. Ulama' dulu, mereka belajar SEMUA bidang pengajian islam (syariah, usuluddin, usul feqh, hadith dll) kemudian baru mereka menonjol dalam satu jurusan. Contoh ulama' syariah, mereka faham tentang usul feqh dan tahu macammana nak tarjih hadith mengikut keadah feqh."

Zauj bulatkan mata dan angguk kecil. Satu persoalan bermain di minda ana, sedang menari-nari dalam kepala. Betapa islam memerlukan seorang yang genius untuk mendalami dan menguasi ilmu agama supaya dapat menghadam ilmu-ilmu tersebut :)

"Persoalan kawan Abang ni seolah-olah terjawab bila kami pergi Darus Syifa', kuliah Subuh disampaikan oleh Ustaz Tarmizi."

Antara keistimewaan Rasulullah adalah kerana beliau diutuskan kepada seluruh ummat, musuh menjadi gerun kepada umat Islam meskipun tempoh sebelum berperang adalah selama sebulan. (Zauj menyebut 6 keistimewaan Rasulullah tetapi ana mahu berkongsi dua sahaja sebagai point of view.)

Istimewanya lelaki bernama Muhammad Rasulullah itu adalah beliau diutuskan kepada seluruh ummat, bukan saja kepada orang Arab bahkan membawa rahmat kepada seluruh alam (bukan sahaja manusia tetapi segala isi dunia), musuh menjadi gerun kepada Muslim sehingga melakukan apa saja bagi mengelakkan kebangkitan jiwa seorang Muslim.

Maka, 'dakwah' oleh golongan Barat sememangnya berjaya dengan 'flying colours' atas penyebaran bahawa serban hanyalah adat orang Arab jadi untuk apa dipakai dan diagung-agungkan, jubah hanyalah adat masyarakat Arab jadi tidak perlulah untuk disanjung sangat kerana Nabi dilahirkan sebagai seorang Arab maka segala yang dibawa oleh Nabi dikatakan 'adat' masyarakat Arab. Maka, kita yang merasa terpinggir dan membenarkan dakyah mereka terus mempersetujui perkara tersebut lalu kita pinggirkan sunnah Nabi seperti serban dan berjubah.

Kita besar-besarkan pakaian selain jubah, kita katakan pemakaian kot tidak salah kerana kita nak tarik orang awam untuk dekat dengan Islam. Kita katakan Allah tidak melihat kepada pakaian sebaliknya hati kita. Kita katakan bila memakai jubah, kurang efisyen untuk menyebarkan dakwah kerana orang "TAKUT" melihat kita.

Dan... Silalah bersetuju untuk mengatakan minda kita BERJAYA dijajah oleh golongan bukan Islam. Siapa yang menakut-nakutkan kita bila melihat orang berjubah dan berserban? Tidak lain, musuh Islam bahkan orang Islam sendiri pun 'dibayangi oleh bayang-bayang sendiri'.

Kerana apa?

Imej Islam kalau dibawa dan menjadi satu amalan kehidupan oleh muslim bukan sahaja imej islam dengan jubah dan berserban sebaliknya membawa satu pakej kehidupan seorang muslim yang berlandaskan syariat dari segi adab dan akhlaq pasti akan melahirkan rasa hormat dan gerun orang lain terhadap Islam. Contoh termudah, bila ke kedai seorang berbangsa India atau Cina dengan memakai jubah dan kopiah baru pulang dari masjid maka kita dilayan dengan penghormatan.

"Selamat petang haji, nak cari apa..."

"Selamat malam haji, mau apa..."

Pernah berjalan di tepi pantai Klang, semasa di gerai jagung rebus, tuan gerai tersebut terus menyapa.

"Assalamu'alaikum haji, nak beli apa?"

"Wa'alaikumussalam. Mana awak tahu saya haji?"

Zauj jawab dengan nada gurauan yang akhirnya kecoh satu gerai dengan usik mengusik. Bila kita bawa imej Islam, tak semestinya kena duduk masjid, asalkan kita pandai menyesuaikan diri untuk bersama mereka dan menyelarikan pemikiran dengan mereka yang disasarkan insya Allah kita mampu untuk meredakan jurang perbezaan.

Bila zauji kongsikan ilmu dari kuliah tersebut, ana tersenyum. Di Malaysia, seorang lelaki tua yang sudah uzur tetapi memiliki jiwa kental dengan semangat perjuangan... Dia dihormati oleh golongan tua dan muda, dia digeruni oleh pihak musuh sehingga ditaburkan pelbagai fitnah dan tohmahan namun jasad tua lelaki tersebut masih bergerak dan terus bergerak di dalam perjuangan Islam, dengan jubah dan serbannya... Dia masih bergerak dan menyebarkan dakwahnya. Siapa dia?


Inilah insan tersebut, yang mengigit perjuangan sekuat hati walau ombak dan taufan sentiasa menghempas pantai kehidupannya. Dia bukan sahaja selesa dengan imej Islam tetapi dia begitu menjaga pakej Islam yang dibawa, dengan adab dan akhlaq Islami.

p/s : Tak pernah terfikir bahawa musuh Islam gerun dengan imej Islam sehingga mewar-warkan bahawa pakaian sunnah adalah adat masyarakat Arab. Astaghfirullah hal azhim.

Wallahua'lam


Jom Ikut Sunnah!
Insyirah Soleha

Read more...

aSkiNg sOuL

Feeling alone?
Innallahha ma’ana

Saw evil act?
Inni akhafullah

Wishing something?
Fa’iza ’azamta fatawakkal’alallah

Missing somebody?
Ma fi qalbi ghairullah.

... syukran ...

Free Hit Counter Syukran 'ala ziarah ^_~

Silent Home

Silent Home
Bila emosi mengunci hati, lalu lahirlah ayat-ayat sepi sebuah monologku merentasi perjalanan menuju Rabbi :)

  © Template Lar Doce Lar por Emporium Digital Graphics Jenny's Grandchild and Irene's Corner

TOPO