"Ya Allah, jadikanlah hamba Mu ini mencintai orang beriman dan jadikanlah orang yang beriman mencintaiku."

(HR Muslim)

25 October 2008

Terima Kasih Umi wa Abi

Syukur alhamdulillah.
Walaupun mehnah Nya datang silih berganti, pawana rahim dan rahman Nya yang terbias pada raut seorang bapa yang sarat dengan kasih sayang pada seorang anak.... Mengubat segala-galanya, syukur ya Allah. Kasih sayang umi wa abi tak pernah bersyarat buat ana yang kekurangan segalanya. 2 bulan bergelut dengan pelbagai kesakitan yang menjengah tubuh, Allah itu Maha Pengasih dan Penyayang. Biasan kasih Allah terbias pada umi dan abi. Ana anak yang paling bertuah kerana dipinjamkan ibubapa yang penyayang dan boleh berkongsi apa juga cerita dengan anak-anak. Alhamdulillah, terima kasih ya Allah!

Sungguh, wang dan harta yang dimiliki... Semua juga hanya bersifat DUNIA. Kasih sayang dan tautan hati jugalah yang mengatasi segalanya. Ana bersyukur atas semua kehendak Allah, atas setiap ujian yang tak pernah jemu menyinggah kamus hidup yang usang tapi tak pernah lari dari warna warni kehidupan. Hidup yang tak sentiasa bersulam senyum dan tawa juga tak selalu berantai tangisan hiba. Putaran hidup yang perlu kita pelajari dan singkapi dengan husnudzon. InsyaAllah semuanya menjadi INDAH.

Sayu... Hiba... Sebak...!
Sekali lagi abi berhabis duit buat keselesaan ana. 2 bulan bergelut dengan kesakitan yang tak hilang-hilang dan adakala sengaja menyibukkan diri untuk melupakan kesakitan yang bertandang. Allah jugalah yang lebih memahami setiap sudut perasaan ini, zahirnya mampu melakonkan watak seorang yang biasa namun sendirian tak pernah lekang air mata. Tuhan, hamba Mu ini lemah... Hanya dengan rahmat Mu, ku pohon segala kekuatan hati dan fizikal. Bantulah hamba Mu ini ya Allah.

Bukan aku tak tahan dnegan ujian Mu ya Allah,
Hanya nak mengadu pada Mu tempat aku kembali nanti....

Mungkin pelaburan abi dalam usaha melihat ana menjadi seperti 'orang lain' sudah mencecah 5 angka, Siapa yang tahu. Senyum dan tawa abi, usapan mesra pada ubun-ubun tat kala hanya air mata ana yang mengalir, meluahkan betapa lemahnya jasad ini, betapa rapuhnya hati ini... Dan abi masih tersenyum sambil mendoakan sesuatu... Ana mesti kuat! Putus asa bukan sifat orang ISLAM.

Berminggu-minggu sakit tulang belakang membantutkan pergerakan. Subhanallah. Dari tulang belakang, merebak ke pinggang sampai ke kaki. Kalaulah Islam tak menganjurkan umatnya bersabar, barangkali gegak gempita dengan laungan ana. Keh keh keh.... Suatu ketika dulu, bilik umpama farmasi. Alhamdulillah, tong oksigen je yang tak de. Hehehe. Kata orang, ana bukan orang beruntung. Tak mampu untuk merasai betapa enjoynya usia muda.

Kata hati ana:
Ana lah orang yang paling beruntung. Sentiasa didampingi umi dan abi. Mereka bebas mengucup pipi dan dahi ana bila-bila dan ana juga boleh memeluk umi bila ana rasa nak meluahkan bicara kasih melalui ciuman buat umi tersayang yang melahirkan ana dengan penuh kesusahan. Allah Maha Adil, bukan semua yang kita inginkan dapat kita miliki cukuplah kita menghargai apa saja yang kita miliki...

Beberapa ketika, kaku jasad...
Siapa lagi yang akan merisaukan diri ini selain kerisauan umi dan abi yang memuncak tinggi. ALlahuakbar! Sayu... Sebak dan hiba, badan terlalu lemah dan longlai dan umi sabar melayan ana, dengan penuh kasih sayang menyuap sesudu demi sesudu nasi. Allah... Dan mata ini terlalu berat untuk di buka buat menatap wajah mereka. Andai ada wajah terakhir yang ingin dilihat buat terakhir kalinya, wajah umi dan abi lah yang ingin di tatap sepuasnya sebelum kembara ke alam seterusnya. Wajah lembut penuh kasih sayang, biasan rahmat Ilahi.

TERIMA KASIH UMI DAN ABI.
Atas setiap perhatian dan kasih sayang yang kalian zahirkan!
Mungkin abi tak tertahan melihat ana yang tak mampu berjalan lurus seperti biasa, juga akibat sakit kepala yang menyerang tak juga surut... Berjalan tanpa membuka mata, ibarat sang mabuk yang menanti rebah di lebuh raya. Allah! Dhaifnya hamba ini ya Rabb. Sisa semangat masih ada, sisa kekuatan dikumpul sebaiknya... ALhamdulillah, kuatkan hati untuk melakukan rutin harian. Semakin sakit kepala, berpinar dan teramat rapuh 'perjalanan' ini dan akhirnya 'tercium' tiang saat cuba untuk menjadi 'gagah perkasa'. Seperti cap mohor di dahi, lebam beberapa hari.... Hihihi. Itulah natijahnya orang yang degil. Keh keh keh.

Semalam, abi pulang dengan sebuah senyuman dan raut keletihan. Ada sisa memendam perasaan yang akhirnya diluahkan. KAKAK SAYANG ABI. Sekotak barang!

"Abi beli apa nih?" Aiwah, macam membodek lak...

"Bukalah..." Hehe, untuk ana ke... Kotaknye besar je pun!

Jeng jeng jeng.... Ana pun buka, excited sungguh rasanya melihat kotak sebesar itu. Macam untuk ana je (perasan pula). Eh eh... Tilam?

"Wat apa tilam ni abi?" Lain macam je pun...

"Untuk akak le... Ada function dia, baca la."

Gegegege... berdebar lak rasanya. Tilam juga berteknologi, khusus buat yang bermasalah dengan tulang belakang with infra red... Erk? Untuk ana? Erm.... Harganya?

"Abi... Mahal tak? Harganya berapa ni?" Sambil testing 'tilam baru'...

"Murah jer..."

Erm, secara logik akal... Tak murah ni. Tapi nada suara abi, macam murah sangat. Eh eh eh.... Macam tak percaya pun dengan tilam macam ni murah!

"Berapa?" Tak puas hati... curious? Huhuhu...

"RM****"

MasyaAllah... Terus bangun. Duduk... Erk, murah? Hmmmm...

Mungkin ianya tak bernilai apa-apa bagi seorang abi melainkan harapan melihat anak-anak mendapat keselesaan. Diam... dan air mata kembali menitis. Tuhan, terima kasih atas segalanya. Terima kasih kerana memberiku ibu bapa yang sangat-sangat-sangat prihatin.

Tiada lafaz dan kata-kata melainkan rasa kasih yang semakin bercambah.


:(Image Hosted by ImageShack.us

Read more...

10 October 2008

...Luahan Hati...


Aku bukanlah seorang gadis yang cerewet dalam memilih pasangan hidup. Siapalah diriku ini untuk memilih berlian sedangkan aku hanya hanyalah sebutir pasir yang wujud di mana-mana. Tetapi, aku juga punyai keinginan seperti gadis lain dilamar lelaki yang bakal dinobat sebagai ahli syurga, memimpinku ke arah tuju yang satu.

Tidak perlu kau memiliki wajah seindah Nabi Yusuf a.s. yang mampu mendebarkan jutaan gadis untuk membuatku terpikat. Andainya kaulah jodohku yang tertulis di luh mahfuz, ALLAH SWT pasti akan mencampakkan rasa kasih di dalam hatiku, jua hatimu, kali pertama kita berpandangan. Itu janji ALLAH SWT.

Akan tetapi selagi kita tidak diikat dengan ikatan yang sah, selagi itu jangan kau zahirkan perasaan itu kepadaku, kerana kau masih tidak mempunyai hak untuk membuat begitu. Juga jangan kau lampaui batasan yang telah ditetapkan syara'. Aku takut perlakuan itu akan memberi impak yang tidak baik dalam kehidupan kita kelak.

Permintaanku tidak banyak, cukuplah dirimu yang diinfaq seluruhnya pada mencari redha Ilahi. Aku akan berasa amat bertuah andai dapat menjadi tiang seri atau sandaran perjuangamu. Bahkan aku amat bersyukur pada Ilahi, kiranya akulah yang ditakdirkan meniup semangat juangmu, menghulurkan tanganku untukmu berpaut sewaktu rebah atau tersungkur di medan yang dijanjikan ALLAH SWT dengan kemenangan atau syahid itu. Akan kukesat darah dari lukamu dengan tanganku sendiri. Itu impianku.

Aku pasti berendam air mata darah andainya engkau menyerahkan seluruh cintamu kepadaku. Bukan itu yang ku impikan. Cukuplah kau mencintai Allah dengan sepenuh hatimu. Kerana dengan mencintai Allah, kau akan mencintaiku keranaNya. Cinta itu lebih abadi daripada cinta insan biasa. Moga cinta itu juga yang akan mempertemukan kita kembali di syurga.

Aku juga tidak ingin dilimpahi kemewahan dunia. Cukuplah dengan kesenangan yang telah diberikan ibu bapaku dulu. Apa guna kau menimbun harta untuk kemudahanku sekiranya harta itu membuatkan aku dan kau lupa tanggungjawabmu. Aku tidak akan sekali-kali bahagia melihatmu begitu. Biarlah kita hidup di bawah jaminan ALLAH SWT sepenuhnya. Itu lebih bermakna bagiku...


Image Hosted by ImageShack.us

Read more...

aSkiNg sOuL

Feeling alone?
Innallahha ma’ana

Saw evil act?
Inni akhafullah

Wishing something?
Fa’iza ’azamta fatawakkal’alallah

Missing somebody?
Ma fi qalbi ghairullah.

... syukran ...

Free Hit Counter Syukran 'ala ziarah ^_~

Silent Home

Silent Home
Bila emosi mengunci hati, lalu lahirlah ayat-ayat sepi sebuah monologku merentasi perjalanan menuju Rabbi :)

  © Template Lar Doce Lar por Emporium Digital Graphics Jenny's Grandchild and Irene's Corner

TOPO